Lo injek tanahnya, lo minum aernya masa lo ga inget hari ulang tahunnya?



Kemaren gue naek bus kota dan ngeliat anak kecil yang jualan koran gitu. Doi awalnya nawarin dagangan korannya dengan cara yang wajar-wajar aja dan masih bisa di terima oleh akal sehat para omnivora. Tapi setelah 5 menit dia nawarin tuh koran dan gak ada satu penumang pun yang beli, doi akhirnya mulai maksa-maksa melas. Di titik ini gue merasa iba dan pengen beli koran tuh bocah, tapi rasa iba gue itu pun berubah jadi rasa emosi setelah dia ngeluarin sumpah serapah ke orang-orang yang ada di bus. Mungkin doi emosi kepalang malu karena udah melas-melas tapi tetep gak ada yang beli korannya. Pikiran gue cuma satu waktu itu.

          “orangtua nih bocah kemana, ya?”

Masih untung itu bocah masih bau kencur, coba bayangin kalo tuh bocah udah rada gede dikit. Pasti doi jual korannya sambil bawa-bawa baygon, jadi kalo ada orang yang kagak beli korannya langsung di cekokin pake baygon. Ngeri. Terus apa bedanya sama tukang palak?

Ironis memang, di 69 tahun indonesia merdeka masih ada aja orangtua yang gak bisa nyekolahin anaknya, dan mempekerjakan anaknya yang masih dibawah umur. Kalo kita mau membaur dengan masyarakat yang kurang mampu, yang tinggalnya di gubuk-gubuk pemukiman kumuh, mereka pasti bilang kalo kondisi mereka saat ini adalah salah pemerintah yang korup & gak becus ngurusin rakyat.

Padahal kalo mereka mau berusaha lebih ngotot, pasti kehidupan mereka bisa lebih layak. Gak usah nunggu pemerintah jadi bener. Mereka selalu menyalahkan keadaan.

“jangan tinggal di kota, kehidupan di kota itu keras”

Kalimat kayak gitu sering banget kita denger dari orang-orang yang berpendapatan rendah tiap bulannya. Padahal bukan kehidupan di kota yang keras, kita yang terlalu lemah. Jadi jangan terlalu nyalahin Indonesia kalo kalian kurang bisa hidup layak.

Jadi, buat yang males masang bendera merah-putih di depan rumahnya. Pikir lagi deh.

“lo udah injek tanahnya, lo udah minum aernya masa lo ga ngehormatin jasa-jasa pahlawannya?”

Gak nyambung sih, tapi bodoamatlah lol

25 komentar

  1. Keren. :))

    Kehidupan di kota itu gk keras, asalkan kita mau berusaha. :))

    ReplyDelete
  2. Bro... Itu judul posting Typo apa sengaja??? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kok liat judulnya sih, bro -__-
      udah dibenerin, thanks ya :)

      Delete
  3. kehidupan kotayang kerassssss, kasian bocahnya.
    hahaha gue noh depan rumah gue di pasang bendera merah putih. btw sekarang rumah lu di mana tian? follow blog gue ya tian :3

    ReplyDelete
  4. tu bocah kasian juga. kayanya kurang diajarkan sama ortunya tuh. bocah yg malang sebenarnya.
    untung t bocah msih kcil, klo udh gede bawa baygon. haha. betul betul betul.

    ReplyDelete
  5. Kereen nih, menyadarkan sama tanah kita, btw rumah gue gak lupa kok udah ngibarin bendera,,

    ReplyDelete
  6. di palembang juga banyak bro anak kecil yg melas tapi ujung2nya maksa kek gitu ?

    btw elo beneran kuliah di Palembang ? kuliah dimana ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya anak kecil yang gue ceritain diatas itu di palembang, bang -_-

      Delete
  7. Kehidupan keras karena orangnya lunak mentalnya. Jadi orng ga usah pendendam, rasis dan lain lain biarkan aja mereka berkicau & meremehkan kita. Tapi mental kita ga boleh ciut.

    HIDUP INDONESIA HARGA MATI !!!!

    ReplyDelete
  8. Kehidupan itu emang keras, tapi balik lagi ke kita yang menjalani. Bagaimana cara kita buat ngerubah kehidupan yang keras itu menjadi mudah. Selama kita berusaha nggak ada yang susah kok :)

    Tenang, aku udah masang bendera kok. Tuh liat deh depan rumah ku, udah liatkan :P hahahhaha

    ReplyDelete
  9. Yang keras itu bukan kota, tapi hidup...

    Dunia itu keras, kalau kita gak bisa bertahan ya mau jadi apa hidupnya hhe

    Kalau gue sih, kalau ada anak kaya gitu, gue gak akan nyalahin si anak, melainkan orang tuanya. Mungkin mereka emang gak bisa nyekolahin si anak dengan layak, tapi kalau yang namanya pendidikan sopan santun itu tanggung jawab orang tua hhe

    Miskin atau gak sekolah bukan sebuah alesan untuk bisa melupakan apa itu yang namanya sopan santun hhe

    ReplyDelete
  10. Sejujurnya, awalnya saya bingung antara judul dan isinya kurang nyambung.
    Tapi saya suka postingan ini waktu baca di bagian akhir.
    Memang bener, jangan pernah menyalahkan kehidupan. Mungkin kita yg terlalu lemah.

    Semanga untuk berkarya untuk Indonesia.
    Salam kenal juga bang

    ReplyDelete
  11. gue pernah denger quote dari sebuah anime basket bunyinya gini "dunia ini tidak berpihak pada orang lemah" jadi daripada mengeluh marilah kita menjadi kuat sekuat cinta dan kehidupan eaaaa haha :D

    ReplyDelete
  12. pertama-tama gue mau bilang dulu judul postingannya keren banget wkwk

    aku juga sedikit emosi kalo ngeliat anak yang masih kencur disuruh cari uang gitu, sedangkan orang tuanya mungkin malah malas-malasan. dimanakah hati mereka, anaknya sendiri disuruh banting tulang.

    yap bener banget, semuanya itu kita awali sendiri aja lah, gausa nunggu pemerintah kalau pengen maju. semua berawal dari diri kita sendiri.

    ReplyDelete
  13. keren sih, meski dikit ya, tapi ngena banget. ini nih yang namanya singkat padat dan jelas hehehe.
    suka bgt lah~~ gw follow blognya ya :) kalau berkenan follback aja.

    ah, emang gitu sih orang indonesia rata2 emang males dan selalu nyalahin pemerintah dan mau enaknya aja, pada gak mau usaha. pendidikan udah gratis pun masih banyak yang bilang sekolah itu mahal, yah minimal kalau dah punya ijazah SMP atau SMA bisa dong ngelamar kerja jadi kasir2 mini market, ya setidaknya lebih baik daripada ngemis, malak, dan jualan koran.

    ReplyDelete
  14. "Ironis memang, di 69 tahun indonesia merdeka masih ada aja orangtua yang gak bisa nyekolahin anaknya"

    bukannya gak bisa, sekarang sekolah itu gratis untuk 9 tahun, yang ada seharusnya di ganti kalimatnya.

    "Ironis memang, di 69 tahun indonesia merdeka masih ada aja orangtua yang gak mau nyekolahin anaknya"

    bilangnya nebus baju seragam, setauku seragam itu udah ada programnya disekolahan kalo gak punya boleh make baju bebas pantas.

    bilangnya gak mampu beli buku, setauku gak mampu beli buku tapi mereka mementingkan untuk beli hape yang bisa BBM + paket internet.

    Jaman sudah berubah, dimana teknologi yang gak butuh menjadi kebutuhan pokok, dan sekolah yang kebutuhan pokok menjadi kebutuhan sekunder.

    ReplyDelete
  15. Iya setuju sama kalimat Aldisa. Emang sih memang masih ada orang yang nggak mampu nyekolahin anaknya. Semacam di perkampungan, di perbatasan, ya di daerah-daerah terpencil gitu emang nggak mampu. Tapi kalo di kota kayaknya memang nggak mau deh. Di Bandung juga banyak banget pengamen anak-anak kecil. Padahal udah ditertibkan.

    Btw, follow back blogku ya Bang^^

    ReplyDelete
  16. Haha iya sih masih banyak yg berpikiran kayak gitu, apa-apa salah pemerintah. Emang sih ada hak-hak rakyat yg harus diberikan pemerintah, karena itu tugasnya negara, seperti pendidikan dan kesehatan. Pemerintah gak punya kemampuan bikin semua rakyatnya bisa jadi orang kaya, kalau mau kaya ya ikut program2 yg diberikan pemerintah, seperti pelatihan untuk UKM, tentang ekonomi kreatif dan ada banyak. tapi ya itu balik ke diri sendiri, mau jadi orang yang mau bergantung terus pada pemerintah atau jadi orang yg mau berkembang. :D

    ReplyDelete
  17. ceritanyaa singkaaat dan padaat.
    yah, itu masih mending daripada yang anaak kecil disuruh ngemis.
    paling benci aku kalo ada anak kecil yang disuruh ngemis gitu, pengen akku jitak emak bapaknya -_-

    ReplyDelete
  18. mungkin karena perekonmian keluarga yang rendah, terpaksa anaknya kayak gitu. tapi mbok ya musti sabar. kalo emang ngga laku ya gimana lagi, ngga usah lah yaa pake sumpah serapah segala~ sebenernya kasihan juga liatnya, tapi yaa gimana ya.. banyak juga sih yang kayak gitu akhir ini

    ReplyDelete

Please leave a comment ..

My Instagram