August 23, 2014

Perjalanan Anak Rantau



Gue adalah anak rantau. Lahir di pasuruan, kecil di palembang, alay di jakarta, remaja di tangerang, pas dewasa kembali ke palembang. Kurang rantau gimane? Dan kali ini gue bakal cerita tentang waktu SMP di jekardah.

Welcome to Hell

Gue tinggal di hutan beton metropolitan jekardah kurang lebih selama 2 tahun, pas SMP kelas 1 dan 2. Beradaptasi dari lingkungan melayu ke lingkungan betawi itu gak mudah, friend! Percakapan gue juga jadinya aneh, karena ga terbiasa bicara pake gue-lo, ya jadinya kayak gini:

Gue: “bro, bisa pinjem pulpen bentar?”
Temen : “buat siape?”
Gue : “buat aku... eh, maksudnya gue”
Temen : “yang bener yang mane? Buat aku atau gue??”
Gue: “ya, aku itu gue...”
Temen: “oh, jadi nama lo itu gue?”
Gue: “.......”

Dan besoknya gue dikucilkan dari peredaran.

Tapi sekarang gue udah biasa bicara pake gue-lo sama orang yang seumuran, dan kadang pake aku-kamu kalo lagi ngomong sama cewek. Modus


Sekolah di jakarta juga lumayan keras menurut aku.. eh, maksudnya gue. Jadi, waktu SMP gue masuk sekolahnya siang dan berangkat sekolah siang-siang itu gak boleh sendirian, minimal punya rombongan 3 orang. Maklum, gue berangkat sekolah jalan kaki waktu itu. Dan rute sekolah gue ngelewatin rel kereta, biasanya di rel banyak anak-anak dari sekolah laen yang baru pulang sekolah pagi pada nongkrong disana.

Kalo rombongannya kurang dari 3 biasanya di palakin, tapi kalo rombongannya lebih dari 7 biasanya langsung ribut, timpuk-timpukan, ledek-ledekan nama bapak, sampe ada yang ngalah atau emaknya dateng marah-marah nyuruh anaknya pulang makan dulu terus tidur siang. Gue? Udah ngibrit nyampe di sekolah duluan.


Biasanya sih, tiap sekolah itu ada beberapa senior yang koordinasi anak-anak cowok di sekolah buat ikutan acara-acara gak penting di luar sekolah. Kayak ulang tahun kepala sekolah sekutu, jadi para senior bakal dateng ke tiap kelas pas jam istirahat dan bilang:

“woi!! hari ini, hari ulang tahunnya kepala sekolah SMP Doa ibu. Buat semua anak cowok, nanti sore jangan pada pulang dulu, kita ngumpul di warung pak sodikin terus bareng-bareng otw ke SMP Doa ibu. Kita kan tiap ada masalah pasti di bantuin sama SMP Doa ibu, gak enak kalo kagak dateng”

Maksud dari “Masalah” diatas bukanlah masalah finansial, ekonomi, atau krisis moneter yang dialami sekolah gue. Tapi itu Cuma istilah laen dari tawuran aja. Entah apa korelasinya tawuran sama ulang tahun kepala sekolah.


Dan yang terakhir tawuran, pasti semua pada setuju kalo sekolah di jakarta itu banyak tawurannya. Sekolah gue juga sering terlibat, permasalahannya juga sepele. Biasanya para senior bakal dateng ke tiap kelas pas jam istirahat dan bilang:

“woi!! hari ini kita bakal perang lawan SMP Doa ibu di rel kereta, soalnya kemaren kita gak dapet potongan kue ulang tahun dari kepala sekolahnya. Buat yang cowok kudu ikut!”

Pas pulang sekolah, semua anak cowok di kumpulin dan kami pun otw bareng ke rel kereta. Kita serasa kayak prajurit Sparta yang bakal maju ke medan perang kalo lagi jalan rame-rame gitu, tapi ya namanya juga anak SMP. Tawurannya paling timpuk-timpukan biasa, dan baru pada bubaran kalo emaknya pada dateng dan nyuruh pulang soalnya udah maghrib. Gue? Udah ngibrit nyampe di rumah duluan.


Ya, gue emang gak pernah ikut tawuran-tawuran kayak gitu. Karena gue gak tau apa manfaatnya buat gue sendiri, dan buat apa gue bela mati-matian nama sekolah yang udah gue bayar?

mungkin ini cuma nostalgia waktu jaman gue masih muda dulu, gausah di anggap serius-serius banget. Enjoy this post! lol

20 comments:

  1. Haha. Ya, kebanyakan di Jakarta memang banyak yang tawuran sih. Sisi lainnya yang positif juga banyak kok. Ikut banyak eskul biar enggak ikut tawuran. Pasti jdi keren deh. *sotoy:D

    Baru BW ke blog Bastian nih. Semangat ngeblog ya^^

    ReplyDelete
  2. Sebelumnya, gue mau nanya. Lo Bastian mantan personel CJR bukan?

    Kenapa sih kalo pake aku-kamu sesama jenis bisa dikira gay? Padahal kan normal-normal aja gitu. Gue punya temen cewek, dia anak ibukota. Tiap kali ngomong aku-kamu ke temen cowok, dia ngerasa canggung. Akhirnya dia malah pake gue-elo. Temen2nya (termasuk gue) ngerasa agak2 gimanaaa gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang pertama, kenapa kalo ada yang namanya Bastian orang-orang bakal inget sama Bastian CJR? memangnya dia tokoh penting dalam sejarah?? -_-

      yang kedua, lo berkomentar di postingan ini kan pake gue-lo. jadi kenapa mesti canggung kalo ada temen cewek yang pake gue-lo??? -___-

      Delete
  3. waw anak alay jakartah ternyata. :3 serem yah klo sekolah di jakarta. tawuranlah, pemalakanlah, mungkin itu cma sbagian kcil, msih bnyk lg kn yah?

    dasar modusan, pas sama cewek aj pke aku-kamu. haha.

    masa iya gara-gara kesalahn pake kata 'gue-elo' aja dikucilkan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya gak serem-serem banget sih, cuma memakan atau dimakan...

      Delete
  4. Wahaha, absurd nih postingan. Keras juga ya hidup di Ibu Kota Negara. Bener banget, tawuran nggak ada gunanya. Kita udah hidup di zaman yang tentram, malah mau balik ke zaman perang. Mau jadi apa kita kelak, mati sia-sia karena tawuran. Apa nggak miris hati ibu mengandung mati-matian, buat cuman ngelahirin anak yang bakal mati pas tawuran. Cerita lo asik, gokil bro. Kalau kata om Indro. "Kompor Gas 12 Kg"

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, lagi pula permasalahannya juga sepele banget. gak cukup kuat buat dijadiin alasan mecahin pala anak orang.. btw, di postingan ini gak ada yang mati kok :v

      Delete
  5. hmmm, cultural shock emang biasa bagi para perantau, apalagi persoalan bahasa. biasanya anak-anak daerah yg merantau yg gak bisa adaptasi bisa terkucilkan, tapi kalo liat dari cerita diatas kayaknya gak deh, buktinya sampe bisa ikutan tawuran segala. salam kenal!

    ReplyDelete
    Replies
    1. jakarta memang kayak gitu, makanya ada pribahasa "siapa suruh datang ke jakarta". eh, itu pribahasa bukan ya? -__-
      oke, salam kenal juga.. kamu Psycho ya?

      Delete
  6. hahahaha parah
    btw, meski gue cewek, gue juga pernah di cegat ama anak2 cowok.. gatau kenapa, yah untung waktu kecil, gue kumel dan ga menarik buat di "apa-apa-in" sama mereka.
    ceritanya tuh ada cowok sekelas yg ganggu gue terus pas lagi pelajaran ngagambar, nah karena gue kesel, gue sobek tuh kertas gambarnya dia. Terus dia lapor sama ketua geng nya dia, gue di labrak di kelas "MANA SINI YANG NYOBEKIN KERTASNYA SI IKI?!?!?!?" gue kaget dan diem aja, trs mereka nyamperin tempat duduk dan marahin gue -______- kampret emang ya aahahah, tapi gue ga ngomong apa2 malah melototin si iki pft. kok malah curhat ya hahah?

    yah, tapi untungnya di daerah gue jarang ada tawuran. mungkin ga pernah rasanya.. ga kayak jakarta hihi. gue sih gak mau hidup di jakarta kecuali ke paksa, gue malah pengen hidup di kota kecil yang tentram, kalo ke jakarta sih, ya cuma buat nengokin jokowi aja #lah

    ReplyDelete
  7. Di sekolah juga sering ada geng. Di mana anak yang "SOK KEREN" pengin nguasain sekolah. Tapi gue sih cuek. Gak nanggepin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bilang ke mereka, kalo mau nguasain sekolah lo kudu jadi simpenannya kepala sekolah dulu..

      Delete
  8. Sekolah gue dulunya suka tawuran sama sekolah tetangga, tapi semenjak gue sekolah di situ untung aja udah gak pernah ada tawuran-tawuran lagi.

    Gue sih bersyukur karena di kota gue gak kaya jakarta yang sekolahnya hobi banget tawuran, gak ngerti apa deh untungnya tawuran.

    Tapi yah beda daerah beda juga pergaulannya hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. dari paragraf awal diatas gue mencerna kalo lo itu mebawa perdamaian bagi kedua belah pihak, indonesia beruntung punya kamu.

      Delete
  9. berarti gue juga anak rantau lahir di palembang, kecil di linggau, remaja di lampung dan sekarang udah mau kuliah di palembang.

    ReplyDelete
  10. wah ternyata lo udah banyak daerah jajahan, eh perantauan ya
    dan pasti tiap daerah ada cerita, :D

    di jakarta segitu kerasnya ya, sampai smp aja udah tawuran -_-
    sama SMP doa ibu lagi, itu nama smp apa nama bis sih? *ok, ga usah dijawab

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya, jakarta memang keras... buktinya, gue banting kagak pecah *krik*

      Delete

Please leave a comment ..