May 10, 2016

Long Distance Friendship





Waktu SMP, gue gak punya banyak temen karena gue adalah murid pindahan dari SMP di Jakarta ke SMP di Tangerang. Kendala bahasa adalah salah satu faktor kenapa gue susah dapet temen di Tangerang, rata-rata dari mereka pake bahasa sunda kasar, sedangkan gue cuma bisa berkomunikasi dengan menggunakan bahasa pesut ancol. Alhasil, gue lebih memilih aktif di dunia maya ketimbang di dunia nyata.

Jaman gue SMP dulu, internet masih menjadi sesuatu yang langka, orang yang bisa nyalain komputer aja langsung disembah. Kebetulan dirumah gue punya laptop pentium 4, jadi bisa otak-atik sekaligus belajar komputer dikit-dikit, itu yang bikin gue selangkah lebih maju dibanding temen-temen seusia gue, jadi rada pedean getoh. Saking PeDe-nya, gue ngerasa cukup mampu untuk ngelamar anak orang dengan percakapan seperti ini :

“Kamu punya apa berani ngelamar anak saya?”

“Saya bisa nyalain dan matiin komputer, pak...”

*Kemudian gue langsung disembah*

Mungkin segampang itu kalo dulu, coba jaman sekarang lo ngelamar anak orang dengan percakapan diatas, mungkin lo cuma bisa kawin sama pesut ancol.


Gue lebih memilih aktif di dunia maya, karena gue rasa bisa nyambung sama anak-anak di dunia maya, dari segi bahasa sampe bahan obrolan. Terlalu aktif di dunia maya ngebuat gue punya banyak kenalan temen-temen baru yang tinggalnya berjauhan, sedangkan temen sekelas gue aja yang hampir tiap hari ketemu kadang lupa namanya hehehe, mungkin ini yang mendasari lahirnya sebuah pepatah kuno yang berbunyi,

“internet mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat”

Tapi gak terlalu dipikirin, gue lebih memilih untuk aktif di dunia maya ketimbang harus belajar bahasa sunda dan bersosialisasi secara nyata, pemikiran gue dulu gak lebih kayak pemikiran seekor pesut ancol yang cuma bisa nyalain komputer.


Di dunia maya, gue mendapatkan sesuatu yang ga bisa gue dapatkan di dunia nyata, teman. Teman yang selalu online dan bikin grup chat rame-rame setiap jam 7 malem, ngobrol bareng, asik-asikan bareng, dan gak jarang gue dibikin ngakak sama becandaan-becandaan semu mereka. Menyedihkan, tapi gue suka. Hal itu kita lakukan berulang-ulang, sampe saling akrab satu sama lain, dan sampe punya julukan masing-masing, persis kayak persahabatan di dunia nyata. Gak pernah ada kalimat benci, permusuhan, iri, nusuk temen dari belakang, atau apalah itu. Kita semua fun dengan sesuatu yang udah ada, walaupun masing-masing dari kita belom pernah ketemu sebelumnya.

Tapi gue sadar, ga bisa selamanya gue mengandalkan dunia maya untuk bersosialisasi, gue harus keluar dari zona nyaman dan bersosialisasi secara nyata dengan orang-orang disekitar. Maka dari itu, lulus dari SMP dan melanjutkan pendidikan ke SMA, gue tinggalin semua aktivitas di dunia maya yang selama ini udah menjadi dunia impian gue. Gue mulai bersosialisasi secara nyata dan mulai dapet temen satu persatu, walaupun begitu sampe sekarang gue masih berteman baik sama beberapa teman dunia maya gue lewat twitter, kadang kita masih saling mention, retweet, dll.

Kemaren, salah satu temen di dunia maya gue berulang tahun, dan sempet mangut-mangut bentar pas ngeliat mention ucapan ulang tahun dari temen dunia maya gue yang lain,



Sekitar lima detik gue diem, lalu gue nyeletuk “iya juga,ya...”

Apakah hubungan pertemanan di dunia maya gue bakal berakhir gitu aja tanpa adanya pertemuan, tanpa mengenali suara masing-masing, tanpa bertatap muka secara langsung. Atau tidak bertemu memang cara terbaik untuk menjaga sebuah ikatan pertemanan, dengan gak saling ketemu kita bisa saling berekspetasi satu sama lainnya, gak punya alasan untuk saling membenci, dan tetap saling menghargai.

Tapi, gue berharap suatu saat nanti kita semua bisa sejenak meluangkan waktu untuk duduk di satu meja yang hangat, saling tatap, saling cerita, dan saling mengenali satu sama lain secara utuh.



Selamat ulang tahun.

16 comments:

  1. Sah-sah saja punya temen lewat dunia maya, tapi kalau dipikir lagi menurut saya pribadi lebih enak punya temen yang memang benar-benar kita kenal alis pernah ketemu secara langsung. Sifat di dunia maya bisa aja gak sama dengan kenyataannya. Bisa aja mereka mempunyai karakter yang berbeda. Banyak kasus saat perkenalan lewat media online dan ketemuan hasilnya zong.
    Sekedar tahu dan kenal aja si mungkin gak terlalu beresiko. Apa salahnya mencari teman sebanyak-banyaknya, asal bisa jaga diri aja.

    ReplyDelete
  2. Asikk temen maya hahaha jadi inget someone, aku juga sebelas Duabelas kayak kamu sih, gak andai bergaul di dun nyata. Temenju dari dulu itu itu aja. Tapi aku punya satu temwn maya keal udah lama banget, akhirnya akhir tahun kemaren bisa ketemu pas aku ada acara di jogja, aku sih exited banget. Walau pertama kalo tatap muka, aku langsung bisa mengenali dan macem temen lama yg akhirnya dipertemukan gitu, mungkin karena intensitas curhat curhatannya lebih sering kali ya. Jadi dekat secara emosional.

    ReplyDelete
  3. Gue sempat kepikiran juga tentang pentingnya membangun social network di dunia Maya. Betul seperti lo bilang, kalau ada banyak sekali hal yang kita dapatkan di dunia Maya, tetapi tidak kita dapatkan di dunia nyata. Cakupan Internet itu begitu luas, dan kita bisa menemukan beribu-ribu hingga jutaan teman di Internet. Dan bila kita manfaatkan dengan baik, itu bisa jadi menguntungkan bagi kita. Tapi memang perlu diperhatikan juga, kita harus mengimbangi interaksi di dunia Maya dan dunia nyata.

    Kalau gue bilang sih, internet telah menggantikan banyak peran dalam hidupmu. Internet menggantikan koran, surat, media hiburan, sarana pendidikan. Tapi jangan biarkan internet menggantikan kedudukan keluarga dan orang-orang tersayang didalam hidupmu.

    ReplyDelete
  4. Ohh selain LDR ada juga ya yg namanya LDF. saya baru tahu tuhh jadi malu :)

    ReplyDelete
  5. Tulis tentang masa SMA lu dong tian

    ReplyDelete
  6. Tulis tentang masa SMA lu dong tian

    ReplyDelete
  7. Janjiaan dong, ajak ketemuan. Umur kan masih muda. \:p/

    ReplyDelete
  8. Ya, dunia maya sebenarnya baik dalam porsi yang pas. Dunia maya membuat kita menjadi lebih sering menerima simpati daripada empati.

    ReplyDelete
  9. hehe lucu ya zaman dulu ngelamar gampang banget. cuman nyalain dan matiin komputer aja udah bisa ngelamar. coba sekarang hehe

    widih lebih suka nongkrong di dunia maya yak? tapi untuk km sudah mulai bersosialisasi sama dunia nyata ya. menurutku sosialisasi di dunia maya itu kurang sehat, jadi harus tetap ke dunia nyata. Semoga bisa ketemu teman di dunia mayanya deh

    ReplyDelete
  10. di satu titik, kadang grup-grupan dunia maya yang belum pernah ketemuan ini malah keliatan lebih ngertiin kita. Gue udah berapa kali punya grup beginian muahaha

    ya impiannya sama: ketemu, ngobrol asik.

    ReplyDelete
  11. pertama gw pikir.. apaan tuh bahasa pesut ancol? :o. kemudian, apa lagi nih kawin sama pesut ancol. dannn ada lagi pesut ancol lainnya. gagal paham sama julukan2 ato istilah2 orang situh wkwkw

    SMP gw juga ga punya banyak temen. waktu itu punya pc pentium 4 juga. tapi buat ngegame sama gambar di paint. jadi ya, senasib sama kamu, gw ga punya banyak temen smp
    kemudian SMA berubah. walaupun masih intens soal teknologi, gw mulai cari temen nyatayang bisa di gaplok kalo lagi kesel. di jaman itu, gw merasa kalo cukup sukses bersosialisasi wkwkk

    ReplyDelete
  12. kalau pas SMP aku belum kenal internet, paling banter main komputer pentium 2 di sekolah, terus kalau mau mindahin file pake disket, nostalgia banget. jadi kehidupan maya itu g pernah ada, bener-bener real jaman SMP tuh. nah baru pas SMA kelas 2 baru deh ngerasain internet, mainnya friendster dulu, belum ada fb sama twitter dan medsos2 yang bejibun kayak sekarang. cuman mau gimanapun, hidup itu harus balance. emang sih dunia maya memberikan segala sesuatu yg g kamu dapet di dunia nyata, tapi kalau terlalu terpaku sama dunia maya bisa2 kita jadi orang yg g mau bersosialisasi sama dunia luar, dunia yg nyata terpampang. gunakan internet seperlunya, buat nambah ilmu, buat nambah temen, buat bikin karya, dsb yg positif.

    ReplyDelete
  13. Jaman smp dulu kalo aku pribadi boro-boro main komputer, masih keasikan main kelereng sama layangan, masih gaptek banget dulu mah haha.

    Wahh, itu mungkin karena kamu jenuh ya dengan pertemanan di dunia nyata yang sulit dijalin, hingga akhirnya menemukan teman yang asik di dunia maya. Sebenernya sih boleh dan sah saja karena memang kan pertemanan bisa dijalin dengan siapa aja.

    Tapi yang bikin aku manggut2 juga adalah capture dari salah satu temanmu yang mengucapkan ultah itu. Entah harus bertahan sampai kapan kalian hanya dihubungkan dengan dunia maya. Yaa, semoga suatu saat nanti bisa lah ya kalian dipertemukan dan ngobrol secara langsung satu sama lain.

    ReplyDelete
  14. ahh, setelah gue pikir pikir benar juga ya...kayak kita semua di sini, anak anak blogger enrgy..kayak gue ngerasa deket banget sama mereka tapi kita sekali aja belum pernah ketemu..dan idup gue yang sekali ini, bisa nggak ya ketemu sama Huda, Edotz, Mba Mei, Dwi, Nenna, Bayu, Topik, Heru, dan buanyaaaaaak lainnya lagi. Kayaknya bakalan seru dan menjadi momen tak terlupakan andaikata kita semua bisa ketemu ya..temen dunia maya yang menjadi nyata. hopefully one day we can meet in personal!

    ReplyDelete
  15. Sekarang lo masih SMA apa kuliah? Keren tuh kalau udah lamaaa banget tapi masih tetep keep contact.

    ReplyDelete
  16. Menurut pengalaman gue, emang lebih asik punya temen dari dunia maya sih... rata-rata temen-temen gue yang kenal dari dunia maya malah bertahan lebih lama sampai sekarang.

    ReplyDelete

Please leave a comment ..