June 29, 2016

Satu Detik Melelahkan



Selama libur puasa ini, hari-hari gue terasa sangat membosankan, gatau kenapa, padahal waktu lagi sibuk-sibuknya ngampus pengen banget libur, sekarang dikasih libur malah bosen sendiri dirumah. Mungkin konsep liburan itu terinspirasi dari seorang cowok yang lagi ngadepin ceweknya PMS, serba salah.

Jadi, kerjaan gue selama liburan ini cuman donlot anime buat stok nonton selama liburan, dan pencapaian terbesar gue adalah donlotin anime Naruto Shippuden nyampe 16GB, buset dah, gue curiga alur ceritanya mulai dari si Naruto baru jadi zigot sampe cucunya udah bisa sholat tahajud.


Bermodalkan stok anime yang buanyak, kegiatan gue selama liburan kali ini adalah nonton, tidur, kentut. Sungguh kegiatan yang sangat produktif, produktif dalam hal memproduksi gas metana untuk keberlangsungan hidup Raisa. Kebanyakan nonton anime juga bikin gue penasaran sama yang namanya produksi animasi kartun, ditambah lagi gue suka gambar, berbekal ilmu yang pas-pasan dan tampang yang pas-pasan juga, gue iseng-iseng bikin animasi kartun selama satu detik, iya satu detik.

Fyi, dalam animasi kartun itu normalnya 24 FPS, itu berarti ada 24 frame (gambar) dalam satu detik, makanya gambarnya bisa seolah-olah bergerak dan halus banget, kalo anime series jepang yang diproduksi dibawah tahun 2008 standardnya 8 FPS #TolongRalatKaloSalah jadi dalam project ini gue bikin framenya satu-persatu, dan total ada 13 frame yang berhasil gue kelarin dalam jangka waktu tiga hari, jadi begini kronologinya.

Pertama-tama gue gambar sketch kasarnya pake aplikasi Corel draw, sebenernya pengen bikin dari gambaran tangan diatas kertas dulu, tapi mengingat gue ga punya alat Scanner, makanya gue gambar langsung dari laptop muehehe, sebenernya sih bisa aja gue gambar langsung di kertas terus numpang Scan di warnet, tapi biaya numpang Scannya itu lho, bisa nyampe 3000 rupiah per gambar, kan mending dibeliin cendol buat buka puasa #GakMauRugi



Setelah pola dasar gambarnya udah jadi, gue rapihin dikit, biar karakternya gak kayak alien, oh iya, proses bikin pola dasar dan ngerapihin gambar ini butuh waktu sekitar dua jam lebih, rada pengen muntah juga sih, tapi kadang gue rehat bentar buat tidur, maen game, atau stalking instagramnya Raisa biar ga kerasa capeknya, mblo. Fyi, ada total 13 gambar dalam project kali ini, jadi 13 gambar dikali dua jam, waktu yang cukup untuk membuat mata gue kapalan.

Next, setelah dirapihin, gambarnya gue warnain dan kasih background biar ga anyep-anyep amat kayak hati ini #MulaiCurhat ngasih warnanya ga ribet-ribet banget, cuma klik-kasih warna-deal. Gitu aja terus sampe Raisa tumbuh kumis gara-gara kebanyakan diajak ngopi. Setelah semua proses gambar-menggambar ini selesai, gue eksport satu-persatu gambarnya jadi format gambar (.JPEG), totalnya ada 13 gambar, gambar-gambar ini yang dinamakan frame dan siap digabung-gabungin jadi satu biar gambarnya terkesan bergerak, terus ditambahin sedikit musik #AsikDah








Sebenernya, proses penggabungan frame ini merupakan proses yang paling mengharukan dari semua proses yang ada, karena satu gambar yang gue kerjain selama dua jam lebih dengan mengorbankan tenaga, keringat, dan air mata ternyata cuma tayang dalam durasi 0,1 detik, ga terasa gue meneteskan air mata waktu proses penggabungan frame ini, sedih tjuy! Fyi, gue gabungin framenya pake aplikasi Videopad.


Setelah semuanya selesai, jadilah video dengan durasi tujuh detik ini, fyi gue gabungin semua gambar dari proses awal sampe proses akhirnya, alasan pertama gue melakukan itu biar orang yang nonton tau gimana proses gue ngerjain project ini, alasan kedua adalah biar ga nyesek aja tiga hari gue ngerjain project ini taunya hasilnya cuma satu detik lebih dikit, huhuhu.


Bikin animasi kartun ternyata ga gampang, baru ngerjain satu scene yang durasinya satu detik aja udah berdarah-darah, dengan ini gue sadar kalo bikin kartun animasi itu harus teamwork, sendirian juga bisa tapi ribet dan makan waktu yang lama, sebenernya masih banyak yang harus gue perbaiki di project yang ini, tapi gue rasa itu gak adil, yang lahir tetaplah lahir, perbaikan adalah hak untuk karya selanjutnya, dan gue berani bilang kalo gue gak kapok buat bikin animasi kartun lagi, I feel I'm in love with this haha.

Jadi, gue nemuin aktivitas baru buat ngisi waktu liburan gue, yaps! Bikin animasi kartun, tapi kayaknya gak untuk waktu deket-deket ini dah, masih jetlag sama project yang barusan muehehehe.


Have a nice day!

6 comments:

  1. Kereeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeen anjiirrr!!

    ReplyDelete
  2. Wahh liburan yang kreatif gan :) sulit lho buat anime kaya gtu kalau kita tidak bisa. hhee

    ReplyDelete
  3. Wahh keren-keren. Sangat bermanfaat. Tekunin kalo bisa bro, siapa tau bisa kayak sensei Masashi Kishimoto.

    Btw, gue juga suka anime. Kita tos oke.. *tos*

    ReplyDelete
  4. Lucuuuuuu gemesin animasinya.

    Aku jadi makin setuju sama ocehan temenku yang bilang,"DI BALIK SEBUAH KARYA KREATIF ADA ORANG ORANG YANG NGORBANIN JAM BOBONYA."

    Semangat terus berkaryanya yaaa.

    ReplyDelete
  5. yoi, mantap broooo. kreatip yak, tapi dilema bikin animasi memang begitu ya. gambarnya seberapa banyak... eh waktunya cuma sepersekian detik doang. dilema liburan juga gitu, waktu pada kuliah pengennya libur... eh waktu libur malah bosan. huh.

    ReplyDelete
  6. Aku membayangkan bagaimana seorang editor film kartun bekerja.
    pasti mereka lelah banget ya di depan laptop terus :(
    sukses terus ya buat next project.
    siapa tau ntar ketemu editor film kartun trus d kontrak hehe

    ReplyDelete

Please leave a comment ..