June 21, 2016

Tuan Kesepian



Bejo adalah seorang bocah upilan (karena bocah ingusan sudah terlalu mainstream), ia memiliki sahabat karib bernama Sapri, sebenernya bukan sahabat-sahabat banget sih, Saprinya aja yang selalu deketin Bejo karena Bejo selalu bawa duit jajan yang banyak dan bawa lamborghini tiap berangkat ke sekolahannya, SD Negeri Doa Ibu. Iya, semenjak SD si Bejo udah bawa lambo makanya si Sapri nempel terus kayak upil.

Merasa selalu dimanfaatkan oleh Sapri, Bejo mulai menjauh dari Sapri perlahan tapi pasti, menurutnya Sapri membawa dampak negatif bagi kehidupannya, karena ajakan Sapri, Bejo jadi gak pernah tidur siang, sering melewatkan serial kartun Chibi Maruko Chan setiap pagi, dan sering maen ke diskotik. Maka dari itu Bejo berharap agar bisa menjauh dari Sapri, dia selalu berdoa agar tidak memiliki teman yang terlalu dekat, karena bagi Bejo bakal ga enak nolak ajakan dari teman yang terlalu dekat, meskipun ajakan itu cenderung bersifat negatif. Bejo orangnya emang ga enakan.


Hari silih berganti, tahun demi tahun telah berlalu, kini Bejo sudah duduk di bangku kuliah dan sudah lama terlepas dari belenggu si Sapri, kali ini ia sangat berhati-hati untuk menjalin hubungan dengan seseorang, bahkan ia tak memiliki satu teman pun yang ingat hari ulang tahunnya kecuali temen alay yang ada di facebooknya. Ia mulai membenci perayaan ulang tahun, karena baginya perayaan ulang tahun adalah perbuatan satanisme, bernyanyi sambil mengelilingi suatu objek (kue tart) yang telah dinyalakan api diatasnya, setelah api padam barulah pisau memotong objek tersebut, sangat mirip dengan ritual pengorbanan terhadap setan, pikirnya.

Tapi hal itu tentu bukan alasan yang sebenarnya, ia hanya membenci hari ulang tahun, karena tak ada satupun orang yang mengingat hari ulang tahunnya, orang tuanya sibuk bekerja, dan ia pun tak memiliki sahabat, ataupun pacar. Hari-harinya dilewati dengan notifikasi handphone yang sepi, sekalinya ada notif, cuma sms dari operator yang isinya ngingetin untuk isi ulang pulsa. Iya, Bejo ga pernah ngisi pulsa, karena ga ada yang bisa dihubungi.

Hati Bejo rapuh, tapi dihadapan teman-temannya (yang hanya sekedar kenal) ia berlagak tangguh, ia pun sering melontarkan candaan-candaan saat berada disekitar teman-temannya, hal itu semata-mata ia lakukan demi membunuh perasaan sepi dan kosong di dalam hatinya, menciptakan kesan bahwa dirinya adalah orang yang tak butuh bantuan, padahal ia membutuhkan sebuah pelukan.


Sampai akhirnya wanita itu datang, wanita yang mengingatkannya dengan tokoh kartun favoritnya semasa kecil dulu, wanita yang membawa warna dan semangat baru bagi kehidupannya, dan menjadi satu-satunya wanita yang selalu ia “Like” postingan instagramnya. Ia tak tahu kapan ia mulai jatuh hati, kapan ia mulai mengagumi, dan kapan ia mulai membuka hati. Setiap hari, ia tak bisa berhenti untuk memikirkan wanita itu dan sial baginya, dia bisa memilih siapa yang akan menjadi kekasihnya kelak, tapi dia tak bisa memilih kepada siapa dia jatuh cinta. Ia merasa telah jatuh cinta kepada wanita itu.

Suatu ketika wanita itu datang kepada Bejo untuk meminta sebuah bantuan, membantunya untuk menyelesaikan tugas kuliah yang tak bisa dilakukan sendiri oleh seorang wanita, dari sekian banyak teman, Bejo yang dianggap lebih berkompeten di bidang mata kuliah tersebut. Setelah bernegosiasi, Bejo bersedia membantu dengan satu permintaan yang tak ia sebutkan, wanita itu menyepakatinya, tentu saja setelah Bejo menyelesaikan pekerjaannya. Sebenarnya Bejo bersedia membantu karena wanita tersebut mengingatkannya dengan tokoh kartun favoritnya semasa kecil dulu.

Singkat cerita, Bejo telah menyelesaikan pekerjaannya dan wanita itu terlihat cukup puas dengan hasil yang diberikan Bejo, wanita itu berterimakasih kepada Bejo karena telah membantunya dalam mengerjakan tugas kuliah, dan ia pun ingin menepati janjinya dan bertanya tentang sebuah permintaan yang Bejo inginkan kepada dirinya. Bejo pun langsung memberi sepucuk surat yang hanya berisi sebuah tanggal.





“Aku ingin kau mengingat hari ulang tahunku...”



4 comments:

  1. Mana ini lanjutannya..

    Miris amat Bejo..

    ReplyDelete
  2. Ngena nih, awal-awalnya emang kampret, ditambah nama karakternya yang bikin makin kampret, tapi endingnya cakep. Salut \m/

    ReplyDelete
  3. Bejo ini.... lo bukan sih? *kabur naik gojek*

    ReplyDelete

Please leave a comment ..