Mencoba Produktif Pas Liburan



Gue percaya waktu merupakan harta yang paling berharga bagi manusia, sebenernya gue udah lama percaya dengan pendapat ini tapi entah kenapa gue sendiri kayaknya sering males-malesan dan buang-buang waktu, buang-buang waktu buat stalking timeline calon-mantan-gebetan misalnya hehehe. Ya, mau gimana lagi males-malesan itu kayaknya udah jadi sifat alamiah manusia, se-rajin-rajinnya orang rajin pasti pernah males juga, males ngeliat si mantan bahagia dengan pacar barunya misalnya.


Liburan kuliah yang panjang, bikin gue tambah males ngapa-ngapain, jadinya ga produktif (sebelom libur juga ga produktif), padahal jauh sebelum libur kuliah tiba, gue udah merencanakan apa aja yang pengen gue lakukan selama liburan biar gue makin produktif aja gitu, tapi ya apa mau dikata ekspetasi tak sesuai dengan realita, “hari esok” pun berubah menjadi musuh yang nyata, tiap kali gue mau ngelakuin sesuatu, mikirnya selalu “hari esok aja lah, esok kan masih libur juga”, gitu terus sampe internet explorer jadi default browser.

Nah, makanya itu di waktu liburan gue yang tersisa ini, gue mencoba untuk lebih disiplin lagi dalam memanfaatkan waktu yang ada, gue kurangi porsi internetan dan stalk-stalk ga penting di sosmed, karena selain buang-buang waktu kegiatan tersebut juga bikin gue lupa apa itu fungsi dompet, beli kuota mulu tjoy. Gue mulai matiin recent update di bbm, soalnya gue bisa ngabisin waktu berjam-jam cuma buat nge-scroll recent update di bbm, wasted banget, tapi walaupun udah dimatiin gue selalu kepo sama personal messagenya si dia #lemah. Gue juga mulai dengerin lagu-lagu mashup, ga ada hubungannya sih, biar gaul aja.

Tapi kalo dipikir-pikir, banyak juga yang mau gue lakuin di sisa-sisa waktu liburan ini, gue suka desain visual dan pengen konsisten ngeluarin karya dalam bentuk visual entah itu digital atau manual, gue juga udah beli gitar klasik dan sayang kalo dianggurin gitu aja jadi gue bakal belajar gitar siapa tau ntar ada betina yang nyantol pas gue lagi maen gitar #uhuk, gue juga lagi belajar bahasa inggris sama bahasa jepang makanya sekarang gue lebih banyak nonton film, denger lagu, baca artikel, dan mencoba nulis jurnal dengan kedua bahasa itu, gue juga lagi jalanin clothingan yang gue kasih nama ORCHA, dan juga gue pengen lebih konsisten lagi buat ngeblog dimana semuanya berawal dari sini.

Banyak banget yang pengen gue lakuin sambil ngisi waktu liburan yang tersisa ini, entah gue bakal jadi apa lima tahun ke depan, huhuhu. Dosen gue pernah bilang, kalo kita mau sukses cukup fokus ke satu bidang saja dengan maksimal, daripada terjun ke banyak bidang tapi semuanya ga ada yang maksimal. Sekali lagi gue mikir, kenapa orang indonesia membandingkan sesuatu dengan sesuatu yang lebih buruk? Kenapa ga mencoba berpikir, fokus ke satu bidang dengan maksimal itu bagus, tapi memaksimalkan segala bidang dengan potensi yang ada itu jauh lebih bagus #calondosen. Memang banyak yang gue lakuin, tapi sebisa mungkin semuanya gue kerjakan dengan maksimal.

By the way, ga selamanya stalk-stalk di sosmed itu ga berguna loh. Kemaren pas lagi stalk-stalk ga penting di instagram, gue malah nemu satu akun yang make desain gue tanpa izin, sempet kaget sih, tapi gue tegor dia baik-baik dan dia mau ganti rugi dengan nyetor sedikit duit ke rekening gue sebagai bentuk permintaan maaf sekaligus apresiasi terhadap desain gue yang udah dia pake. Ada kalanya negor baik-baik, bakal selesai dengan baik-baik juga, I called it the power of baik-baik, hehehe.

Nominalnya sengaja disensor biar ga riya



Have a nice day!


20 komentar

  1. Bener banget tuh, kalau liburan merasa semua planning yang direncanakan akan digantikan dengan kata "besok aja". Eh gak kerasa udah akhir liburan semua menjadi penyesalan. *huftt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lega membacanya... *ternyata gue ga sendiri*

      Delete
  2. Liburan lebih produktif itu hanya mitos, sekalinya beneran bisa produktif juga pasti ada kalanya males-malesan dan terlalu asik sama kegiatan malesnya, sampe sadar ternyata liburan kemaren ga ngapa-ngapain *ini sih pengalaman pribadi banget*

    Gua setuju banget sama kata-kata yang dilapisi warna kuning, karena kalau bisa memaksimalkan semuanya kenapa harus milih salah satu. Toh misalnya semua berhasil banyak keuntungannya, semua hanya butuh waktunya masing-masing. Kadang emang kebaikan itu menguntungkan, coba aja baru negor udah kasar yang ada malah diblok hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalaupun ada yang gagal pun percayalah, ga ada ilmu yang sia-sia...

      Delete
  3. Tapi, kenyatannya banyak yang akan melenceng bro. Logikanya gini, misalnya lo letakkan dua benda di samping kanan dan samping kiri lo. Kira-kira lo bisa gak, fokus melihat keduanya. Samar-samarkan? BEgitulah hidup. Lo harus bisa milih.

    Kalimat yang tepat sih, fokus pada apa yang ingin lo capai terlebih dahulu. Gak bisa semuanya. Butuh waktu. Meskipun lo keren sekalipun dalam memanage waktu, tetep aja semua dikerjakan dalam waktu bersamaan akan sulit. Fokus aja sama apa yang kiranya penting. Jangan beri ruang kosong dalam hari-hari lo. Gitu, sih.

    Apapun harapannya, semoga tercapai. Amin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu dia yang gue bilang, "memaksimalkan segala bidang dengan POTENSI yang memang udah kita miliki", kalo potensi kita dalam hal seni dan kita punya punya bakat gambar dan main musik ya maksimalkan keduanya, jangan cuma satu. beda halnya kalo kita punya potensi dalam bidang seni tapi kita pengen jadi dosen matematika, itu baru sulit.

      Delete
  4. kayaknya malah bagus fokus di satu hal dulu deh. karena kalo kemana2 malah gak fokus dan gak maksimal. Jack of all trades, master of none. Huhu.

    lah itu mantap sekali dapet rejeki.. tapi kalo desainnya dipake terus2an dan dia dapet duit terus ya sama aja bohong. pastiin dia gak make lagi desainnya coy :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya gue ga berharap2 banget duit dari dia sih, dikasih duit ya alhamdulillah. bisa mencuri desain, bukan berarti bisa mencuri kreativitas.

      Delete
  5. saya malah setuju sama omongan dosenmu, harus fokus sama 1 hal. perumpamaan yang heru kasih itu salah 1 perumpamaan paling sederhana, karena hidup itu pilihan.

    asyique, dapet royalti nih, tapi kayaknya kamu melas banget ampe bilang selayaknya, hahahaha.. tapi lumayan lah ya, orangnya juga sadar diri kalau udah ngambil desainmu tanpa ijinmu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... bukannya melas, tapi ga enak aja :v

      Delete
  6. Halah, aku kalo dikasih waktu liburan malah kebalikannya deh. Kepengin leha-leha. Dikasih waktu seminggu aja pasti dipake leha-leha. Selama berbulan-bulan produktif mulu, jadi rasanya kangen berleha-leha hahaha.

    Tapi bener sih. Liburan produktif itu keren banget. Selain bikin kita jadi nggak males, juga bikin kita bisa jadi penghasil. Penghasil karya, misalnya.

    Fokus di satu bidang, itu gak sepenuhnya bener sih. Kalau kita udah ahli di satu bidang, nggak salah juga kan belajar yang lain. Tapi tetep harus mengedepankan salah satu dulu, jangan langsung semua bidang dipelajari. Ibaratnya step by step. Kita nggak bisa naik sekaligus 5 anak tangga, kan? Pasti harus satu-satu dulu. Begitu~

    ReplyDelete
    Replies
    1. pas liburan kalo diisi leha-leha, gue merasa ga buang-buang waktu aja, dan pas udah masuk aktivitas biasa malah nyesel -_-

      Delete
  7. Keren tuh kalo punya minat di banyak ha.... Belajar bahasa asing ,, desain visual, main gitar, sampe usaha clothingan jug... Mumpung masih muda, banyak hal yang emang kudu dicoba selama itu positif dan nggak akan sia2 juga tentuny...

    Btw, alhamdulilah y... Kalo negurnya baik orangnya juga nggak bakal nyolot atau sampe tersinggung walopun dia gak ijin.. Ya akhirnya lumayanla,, dapet rejeki~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya disebut the-power-of-baik-baik :v

      Delete
  8. Emang menjadi produktif saat libur itu semacam mitos. Bawaannya pengen leyeh leyeh mulu. Mau apa apa males. Akupun merasakan demikian. Terlalu nyaman hahaha. Meski dalam pikiran banyak ini itu yang pengen dikerjain. Ujung ujungnya gak ada yang kepegang.

    Anyway itu lumayan juga ya dapet rejeki haha. Jarang lho ada orang yang mau menghargai design orang lain tanpa gencat urat dan rasa mangkel berkepanjangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih, gue juga merasa males mau ngapa-ngapain kalo libur, tapi gue tetap melakukan sesuatu hal tersebut dengan rasa malas. Amatir menunggu mood, professional menciptakan mood.

      Delete
  9. aahh ini gw banget!! padahal udah punya planning mau ngapain pas liburan, eh malah menyia-nyiakan liburan kemaren dengan ga produkif. sekarang nyesel deh hahaha.

    btw kalo menurut gw gapapa kalo kita pengen bagus di semua bidang, tapi semua itu butuh proses, gabisa satu-satu. kalo sekaligus semua dikerjain akhirnya keder sendiri dan ngedrop, akhirnya malah gak ada yang maksimal (pengalaman gw sih giu)

    ReplyDelete
  10. fokus ke satubidang dengan maksimal itu bagus, tapi memaksimalkan segala bidang dengan potensi yang ada itu jauh lebih bagus.. keren!

    ReplyDelete

Please leave a comment ..

My Instagram