August 12, 2016

Membaperi Toradora


Selama seminggu ini gue berencana buat ga ngelakuin apapun, menikmati hari-hari terakhir liburan sebelum masuk ke aktivitas normal dan ketemu lagi sama dementor-dementor yang bisa merusak kebahagiaan gue, huhuhu. Kalo para cewek punya drama korea, para cowok juga punya anime, hohoho! Ya, walaupun ada juga sih cewek yang suka nonton anime, tapi itu langka! Iya, langka.

Bermodalkan stok anime yang masih numpuk di hardisk dan belom sempet gue tonton, gue akhirnya nyempetin buat nonton beberapa judul anime di hari-hari terakhir liburan ini, dan alhasil 25 episode tamat anime Toradora sangghup gue kelarin cuma dalam waktu 2 hari, hohoho!

Kesan pertama gue nonton Toradora, anime yang di produksi tahun 2008 ini adalah biasa aja, gue bahkan bisa sedikit menebak ending dari Toradora ini cuma dari judul dan episode pertamanya doang, kayaknya ga sia-sia gue belajar ilmu perdukunan. Tapi konfliknya yang bikin anime ini menarik. Fyi, dalam bahasa jepang, Toradora itu artinya macan dan naga, nah karakter utama di anime ini adalah Taiga (terdengar seperti orang jepang yang lagi ngomong Tiger) dan Ryuuji (bahasa jepang yang artinya Naga), dua orang ini paling ditakuti di sekolah, Ryuuji ditakuti karena punya mata yang jahat padahal sifatnya baik, Taiga ditakuti karena emang dia jahat.

Taiga jatuh hati sama sahabatnya Ryuuji, dan Ryuuji juga suka sama sahabatnya Taiga, jadi mereka bekerja sama buat ngungkapin perasaannya masing-masing, selain itu juga ada Kitamura si wakil ketua osis (sahabat Ryuuji yang ditaksir Taiga), Minori si cewek aktif (sahabat Taiga yang ditaksir Ryuuji), dan Ami si model cantik yang biasa jadi penengah dan kompor dalam berbagai macam situasi. Ketiga karakter ini juga punya konfliknya masing-masing yang dikemas dalam 2 sampai 4 episode.


Kedengerannya sih emang gampang, udah saling dapet kisi-kisi dari sahabatnya si doi jadi tinggal try your best aja, tapi nyatanya ga segampang itu gaes, tiap karakter punya konfliknya masing-masing, dan gue cukup dibikin mangut-mangut sama endingnya. Anime yang punya latar kehidupan anak SMA ini menurut gue cukup kompleks konflik cintanya.

Mulai dari cinta yang bertepuk sebelah tangan, cinta yang tumbuh setelah nolak si doi, cinta yang terlambat buat diungkapin, sampai salah satu karakter harus milih antara cinta yang dia inginkan dan cinta yang dia butuhkan. Btw, ngomongin masalah cinta bikin gue pengen muntah, tapi nggak pas nonton Toradora ini. Konflik cintanya ga kampungan, dikemas dengan sedikit komedi dan ga pake echi-echian segala. Ga cuma masalah cinta, tapi juga ada konflik antara hubungan keluarga dan persahabatan yang bikin anime ini makin lengkap.


Setelah nonton Toradora ini gue jadi keinget sama kisah cinta gue yang bisa dibilang payah, pernah ditolak, jatuh hati sama sahabat sendiri, ngerasa telat buat ngungkapin perasaan, terlalu mementingkan perasaan sendiri tanpa ngerti perasaan orang lain, sampe suka sama cewek yang menurut gue aneh dan sampe gue nulis postingan ini perasaan itu masih ada, kita emang ga bisa milih sama siapa kita jatuh cinta.

Dari Toradora ini gue belajar, mau sampe kapan kita harus lari? Lari dari masalah, lari dari perasaan, bahkan lari dari mimpi. Selama ini gue selalu lari, lebih memilih untuk membunuh perasaan ketimbang ngungkapin perasaan, terlalu mencintai diri sendiri dan mencoba ga peduli dengan sekitar, tapi belakangan ini gue sadar satu hal, Kadang cinta itu cuma perlu diungkapkan, ga perlu dimiliki.

だいすきです!




10 comments:

  1. Gue kurang ngerti soal anime, anime yang gue ngerti cuman naruto, itu aja cuma ikut2an kawan. Ntah kenapa gue males nonton anime walaupun sdh gue usahain

    ReplyDelete
  2. Gue sama ama Muhammad Attar, agak kurang suka sama Anime. Anime yang gue nonton cuman naruto dan Avatar Kora, itupun masih belum selesai sampai sekarang :D.. Cuman dari setiap film entah itu animasi, thiller dll terkadang kita bisa mandapatkan pengalaman dan trik-trik yang menarik untuk kehidupan..

    ReplyDelete
  3. Wadadaw kalo liburan emang paling enak marathon film, apalagi anime yy episodenya banyak :))

    Hmmm gue gak terlalu suka anime genre yg drama atau ada cinta2annya gini. Kalo echi, boleh lah *eh

    Tapi keren lah kalo bisa ambil pelajaran dari apa yg kita tonton, jadi gak bener2 wasting time haha

    ReplyDelete
  4. Apalah daya gue yang cuma nonton anime one piece. Hahaha

    ReplyDelete
  5. Cewek yang suka anime itu langka. Dan.. Aku salah 1 cewek langka itu, hohohoho
    Btw kalau aku sih lebih condong baca manga ketimbang nonton anime. Anime trakir yang aku tonton itu one punch man.

    Demi apa, anime ini keren banget nget nget!!! Sugoi abis pokoknya! Karakter yang jarang aku temuin di anime2 kebanyakan, si gundul pemalas dengan tampang pas2an yang punya kekuatan dasyat nan tiada tara. Jarang ada anime yang nyritain tokoh utama macam saitama ini. Dan abis itu mau nonton anime yang lain dengan cerita fresh macam OPM kok belum ada yah. Nungguin filmnya studio ghibli juga belum keluar2, ya udah nonton oppa2 koriya dulu

    ReplyDelete
  6. Anjaii banget lu bang. paragraf penutup terakhirnya kena banget sama gue.

    Selama ini gue selalu lari, lebih memilih untuk membunuh perasaan ketimbang ngungkapin perasaan, terlalu mencintai diri sendiri dan mencoba ga peduli dengan sekitar, tapi belakangan ini gue sadar satu hal, Kadang cinta itu cuma perlu diungkapkan, ga perlu dimiliki.

    Itu paragraf sakit banget bacanya. hahaha. jangan galau bang. gue kalo soal anime, masi suka sama One piece, naruto, Eyeshield 21, apalagi manga crows, keren.

    ReplyDelete
  7. Wahh, kalau kamu manfaatin akhir-akhir liburan buat nonton anime berpuluh-puluh episode, kayaknya aku beda lagi. aku lebih suka maraton film gitu. juga suka ngisi waktu luang pas akhir liburan sama melahap banyak buku. jadi pas masuk udah bisa fresh lagi hehe.

    Pada dasarnya aku nggak terlalu suka juga dengan anime. Tapi kayaknya anime Toradora itu keren juga yaa. Meskipun diawal-awal udah sempat kamu tebak endingnya kayak gimana.

    ReplyDelete
  8. wah dimanfaatin bgt hari2nya.. gue sendiri tak tahu soal anime.. sukanya sm gmbar2 aja, klw liat filmnya kurang suka :)

    ReplyDelete
  9. Aaaaak baru tau arti Ryuuji itu naga, karena muridku kan ada yang namanya RYuuji tapi dia gak tau artinya lol hahhaaa
    Endingnya bagus ada pesan yang harus kita jalani, jangan lari dari kenyataan dan masalah, harus siap dan berani menghadapi. Btw aku juga suka sama anime, tapi ga punya koleksinya. pokoknya yg berbau Jepang aku syuuuka

    ReplyDelete
  10. Loh, justru di kelasku dulu yang suka anime malah yang cewek cewek loh. Yang cowok lebih suka nonton bola. hahaha

    Apa hubungannya naga dan macan kalau ceritanya tentang cinta cintaan yon -__- hahaha, eh masa kamu orangnya nggak berani ngungkapin perasaan sih? kebalik banget dengan aku yang sering tembak sana sini.

    ReplyDelete

Please leave a comment ..