Si Nona Pemilih



Di suatu kota mega-metropolitan hiduplah seorang wanita berparas biasa-biasa aja, ga cantik-cantik amat, dan selalu sibuk dengan dunianya sendiri. Selain ngampus, kesehariannya disibukkan sama yang namanya donlot dan nontonin drama korea, itu yang bikin dia ga peduli sama sekitar, dan ga peduli kalo ada orang lain yang peduli sama dia.

Wanita berparas biasa-biasa tersebut bernama Surti, mahasiswa aktif di jurusan Fisika Nuklir Harvard University, tiap selesai kuliah dia langsung pergi ke sebuah kafe, memesan teh tawar anget, dan nyeruput dikit-dikit biar ga cepet abis, tujuan utamanya adalah numpang WIFI buat donlot drama korea favoritnya. Surti bisa menghabiskan waktu berjam-jam di kafe dengan secangkir teh tawar anget sambil nungguin donlotannya selesai, sungguh wanita yang setrong.

Sepulang dari kafe, atau lebih tepatnya setelah diusir sama manajer kafe, Surti bergegas menuju apartemennya dan langsung nontonin drama korea yang udah dia donlot di kafe tadi siang, gak jarang dia nangis sesenggukan pas nontonin drama korea favoritnya. Dia pun mulai membayangkan kisah cintanya mirip-mirip sama kisah cinta di film drama korea, dan mulai menetapkan standar yang tinggi buat pendamping hidupnya kelak. Surti sungguh pandai berkhayal, mimpi itu alamnya.


Ditengah ketidak peduliannya dengan sekitar, Surti ternyata diam-diam diperhatikan oleh Bejo, tukang siomay yang biasa jualan di pekarangan kampus Harvard, Bejo sudah jatuh hati kepada Surti sejak pertama kali Surti ngutang satu porsi siomay kepadanya. Singkat cerita hari itu pun tiba, Bejo mengutarakan perasaannya kepada Surti, dia berkata bahwa dia telah jatuh cinta dan berjanji akan membuat Surti bahagia dengan cintanya, namun sayang perasaan itu tak terbalas. Apa yang bisa Surti harapkan dari seorang tukang siomay? Cinta? Emang kenyang makan cinta? Emang kalo sakit, bisa langsung sembuh dengan cinta? Pikirnya, Surti memang wanita yang realistis.

Surti terus menunggu, menunggu pangeran cinta yang selalu ia impi-impikan datang dan hidup bahagia bersama, seperti apa yang ia tonton di drama korea favoritnya. Tapi lagi-lagi yang datang Bejo si tukang siomay, ia berusaha meyakinkan cintanya kepada Surti. Surti tetap menolak, ia lebih memilih untuk menaikkan kualitas diri ketimbang menurunkan standar kriteria cowok idamannya. Ga masalah jomblo bertahun-tahun, asalkan dia bisa bahagia di akhir cerita. Tanpa sadar, yang ia lakukan hanyalah melihat kebahagiaan orang lain, dan berusaha menjadi orang lain agar dirinya terlihat bahagia di mata orang lain. Selama ini Surti hidup untuk orang lain.

Sepuluh tahun berlalu, Surti masih menunggu pangeran pujaan hatinya entah itu siapa, dan Bejo masih pada perasaannya kepada Surti, cinta memang bisa membuat manusia kehilangan akal sehatnya. Bejo tak pernah menyerah pada perasaannya, perasaan yang kuat itu pun mengundang iblis untuk menghampirinya.

 “Kau memang tak tahu kapan harus menyerah, apa yang bisa ia harapkan dari penjual siomay?! Apa di jaman sekarang bisa hidup hanya dengan cinta? Memangnya perut akan kenyang makan cinta? Memangnya penyakit bisa disembuhkan dengan cinta?”

“Setidaknya, orang yang mencintaimu takkan membiarkanmu kelaparan. Orang yang mencintaimu takkan membiarkanmu sakit. Orang yang mencintaimu takkan membiarkanmu bersedih”

Jawab Bejo dengan penuh harapan.



Sementara itu, Surti masih menunggu.



13 komentar

  1. Keren banget ya si surti kuliahnya di HU :( Keren juga itu si bejo bisa dagang somay sampe kesitu.
    Padahal yaa ,kalo surti nerima si bejo, pasti enak hidupnya. Laper tinggal makan somay, selalu standbye di depan kampus pula. Daripada nunggu2in pangeran idamannya, mending dia suruh samperin aja tuh pangeran. (Pangeran wortel maksudnya) hehe^^v

    Eh tapi, jaman sekarang masih banyak sih cewek pemilih macem si surti itu. Kataya sih realistis, tapi kadang kriterianya yg ketinggian dan ga jarang dia lupa diri buat ningkatin kuliatas diri sendiri. Hmm

    ReplyDelete
  2. Keren juga tuh surti ngikut2 drama korea, alay amat-_- cinta itu apa adanyakan, guemah cari pasangan yang setia dulu, cinta berawal dari pandangan mata, lalu turun ke hati dan hilang tanpa ada yg mengetahuinya, bagaikan kentut yang tersembunyi, LOL

    ReplyDelete
  3. Canggih bener si Surti bisa kuliah di Harvard University. Makan apa tu, surti kok bisa-bisanya kuliah di situ. hahaha.

    Surti-surti, kenapalah gak mau nerima cintanya bejo. Coba diterima dulu, pasti bakalan indah hidup lo. Naikin standart gak akan buat lo kenyang juga. Gak akan buat lo sakit bisa ada yg ngobatin. Bejo harusnya pilihan yg terbaik. Harusnya...

    ReplyDelete
  4. Yang gue fokusin malah tukang somaynya... Keren Bisa jualan di havard broh :D

    ReplyDelete
  5. Surti.... Surti....
    Gak salah kamu disebut nona pemilih sama diobhas. Abis kamu dikasih Bejo tapi masih nyari yang lain siihh.
    Hapus aja semua file drama Koreamu Suur.... biar hidupmu juga lebih realistis. Gak nyari cowok2 yang kayak di drama2 Korea. *padahal ini yang nulis komen juga penyuka drama Korea banget* :p

    Buat Bejo, sabar yaaakkk....
    Cari aja cewek yang lain. Masih banyak kok.
    Biarin aja Surti jadi perawan tua... #eh

    ReplyDelete
  6. Gak keren amat kuliah jauh jauh di harvard namanya surti. Udah jauh jauh kesono Ketemunya bukan sama lelaki bule, eh sama bejo pantes aja si surti ogah. wajar sih. Lagian bejo mau mauan suka sama surti, nemen nemen masuk harvard gawenya nonton drama korea, uda gitu nongkrong di kave cuma numpang donlot pilem pula. Harusnya si bejo nembak pake mahar jaringan wifi wuihh pasti diterima tuh sama surti, yakin gue!

    ReplyDelete
  7. Itu paragraf pertama Nyindir aku banget. Hidup cuma buat download dan nonton drama korea. Hampir tiap hari download. Hahahaha


    Itu Surti belum bisa bangun dari mimpi ya. Kuliah jauh amir sampai di sana,dan kerjaan nya cuma buat donwload dan nonton drama korea. mending juga liatin cowok cowok bule yang udah pasti cakep di sana ketimbang cuma bisa dilihat di layar laptop. Duh surti cepat insyaf lah kamu.

    Trus Bejo pasti kaya ya. Jualan siomey sampai di depan kampus Harvard.

    Bego ayo kamu harus lebih gigih, bila perlu oplas juga. Biar surti bisa melirik kamu. Semangat Bejo.

    Dan surti tabok aja, biar bangun dari mimpi

    ReplyDelete
  8. surti abis jadi model video klipnya jambrud sekarang udah kuliah di universitas ternama, kece banget sur! nama boleh ndeso tapi rejekinya kota euy!

    si tukang siomay gigih banget, bertahun2 nungguin surti. aku pikir si surti ini jadi perawan tua dan nyesel karena si kang siomay jadi juragan siomay dan kaya raya dapet istri cuantik dan lain-lainnya yang bikin surti sebel dan nyesel.

    ReplyDelete
  9. Ini mungkin lelaki idaman yang dicari surti ini tejo, karna gue yakin mereka tuh cocok, apalagi kalo dibikin lagu judulnya surti tejo.

    Tapi menurut gue, bagus juga sih surti lebih memilih, dari pada sama kang somay, cinta itu gak bikin kenyang.

    Sorry bang komen gue ngawur gini gitu lho, gara2 baca postingan ini, huehehe..

    ReplyDelete
  10. Gue baca ini seolah sedang mengenang tulisannya bang Alit Susanto yang sekarang mulai sibuk dengan dunia Vlog dan youtubernya.. hmmm

    gue rasa cinta itu bisa bikin sembuh penyakit, karena cinta Tuhan lah kita bisa sembuh. jamaahh... ohhh jamaah

    ReplyDelete
  11. Klo kuliah di harvard mungkin bisa banyak orang lakukan, walaupun sedikit orang. Tapi klo jualan somay di harvard. Itu amazing namanya. Bisa jadi orang kaya kayaknya mah.. haha

    Wah, mengambang ceritanya. Belum klimaks udah selesai. Wkwkwk
    Di tunggu kelanjutannya.

    ReplyDelete
  12. itu quotenya yang terakhir iya banget beneeeerrr 100%
    Hah? O_O Di harvard ada tukang siomay juga? Bejo namanya? Wih, keren si bejo sampe bisa jualan di Harvard.

    ReplyDelete
  13. Ya, kisahnya klasik
    Surti semoga aja kepikiran terus akan perjuangan bejo dan endingnya luluh. Tanpa harus berpikir tentang egonya.

    Dan bejo, gw harep biar ga sekarang tapi suatu hari akan tetep terbales cinta lo.

    ReplyDelete

Please leave a comment ..

My Instagram