September 3, 2016

Kalau Terima Kasih Saja Cukup



Well, bulan agustus udah lewat, sekarang udah bulan september lagi aja, bentar lagi oktober, terus november, terus lagi desember, balik ke januari, februari, maret, april, mei, juni, juli, dan akhirnya udah agustus lagi aja. Ga kerasa ya.

Di bulan september ini adalah bulan-bulan dimana semua aktivitas gue kembali seperti semula, mulai sibuk kuliah, nimbun yang namanya tugas, sampe ga sempet lagi ngeblog, huhuhu. Eniwei, kemaren gue dapet surat cinta dari google adsense, gue udah punya akun google adsense sejak tahun 2014, dan baru dapet surat cintanya kemaren.

Gue kira isinya sesuatu yang mampu mensejahterahkan kehidupan gue dan anak cucu gue kelak, ternyata eh ternyata isinya cuma kode aktivasi, ngehek banget dah. nyesel gue udah kegirangan selama 15 menit. Tapi emang sih, yang namanya google adsense itu ga terlalu bisa diandelin buat nyari duit, soalnya lama banget ngumpulin duitnya biar bisa cair, ya kalo mau cepet tinggal minta aja sama helikopter. HELIKOPTER MINTA DUIT!

KEMBALIKAN 15 MENIT KU!!


Different topic, di jaman sekarang ini semua serba gampang, kayak misalnya kalo kita pengen punya lukisan wajah kita sendiri. kalo jaman dulu , lo kudu nyari pelukis yang bener-bener bisa ngelukis wajah orang dan udah berguru sama Leonardo da Vinci, nyari pelukisnya aja susah, pas lukisannya udah jadi pun biayanya ga murah. Beda banget sama jaman sekarang, lo tinggal foto selfie, kasih efek-efek lukisan, print-out deh. Udah kayak ngentutin muka Chuck Norris.

Tapi, di jaman serba gampang ini juga, banyak orang yang “nge-gampangin” kerjaan orang lain. Gue sebagai freelance designer sering banget dimintain “eh, bikinin ini dong.. bikinin itu dong.. ditunggu malem ini ya hasilnya”, minta tolong udah kayak kentut aja, dan dengan tampang pas-pasan gue turutin permintaannya, setelah selesai, muncul lagi “eh, warnanya diubah dong, fontnya cari yang greget, tambahin foto Maddog juga biar greget”, oke.. setelah gue turutin, dan semuanya kelar “makasih ya”, krik, dan hal itu pun terus terulang hingga membentuk sebuah lingkaran setan.

Gue berasa kayak gumpalan kentut.

Maksudnya gini loh, dia udah nyita waktu, pikiran, dan tenaga gue, dan yang gue dapetin cuma ucapan terima kasih lewat chat, yang ga butuh banyak waktu, pikiran, dan tenaga buat ngucapin kayak gitu, menurut gue ucapan makasihnya juga cuma sebuah formalitas, karena mungkin dia ga enak aja kalo ga ngucapin makasih.

Beda konteks kalo gue ngelakuin sesuatu berdasarkan inisiatif pribadi, mungkin gue bakal ikhlas, tapi yang gue permasalahin disini adalah orang yang minta tolong dan cuma mikirin kerjaan dia beres doang, tanpa mikir gue punya kesibukan apa, dan gue pun ga dapet apa-apa setelah gue ngorbanin waktu dan jam tidur gue buat bantuin tuh omnivora.

Gue pribadi pun sering beli desain dan font hasil karya temen gue, tapi gue ga pernah minta gratisan ke mereka walaupun mereka temen gue (meskipun sempet nawar-nawar harga), mungkin kalo gue minta juga bakalan di kasih secara cuma-cuma, tapi gue sadar, di balik sebuah karya selalu ada proses dan seseorang yang ngerelain jam bobonya berkurang.

Jadi, gue harap kita bisa lebih menghargai hasil kerja seseorang, apalagi orang yang udah mau ngerelain waktu, pikiran, dan tenaganya buat ngebantuin kita biar bisa tidur nyenyak di malam hari tanpa mikirin yang namanya kerjaan atau tanggung jawab kita yang belom kelar.


And the quote of this post : Kalau terima kasih saja cukup, untuk apa diciptakan uang.



21 comments:

  1. Waaaah pengen...
    Bdwy, template blognya enak banget dilihat. ini pake tmplt apa bang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Template "sederhana" bawaan dari blogspot, terus diedit-edit dikit..

      Delete
  2. Yesssss ini curhatan ngeuuunaaaaa banget. Sebagai orang yang bekerja di bidang kreatif dan butuh soft skill gini, kadang tuh sama temen sendiri juga suka ga dihargai. Ide mahal choy. Waktu istirahat juga mahal. Jadi please, bayarlah jasa dengan ga cuma ucapan terima kasih. Emang ke warung ibu samping kosan juga dibayar pake terima kasih tiap kali habis makan?
    *curcol banget

    Tapi ya, sometimes, sebagai teman yang dimintain tolong, ga apa lho kalo minimal nego nego dikit. Ini hak lho. Biar si temen juga tau susahnya kita. Kalo ga mau, silakan bikin karya sendiri aja ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. andai saja hidup ini cukup hanya dengan terima kasih :v

      Delete
  3. Orang-orang kayak gitu tuh g pernah tau gimana caranya ngehargain skill seseorang. Modal terima kasih doang? Bukannya mata duitan, tapi please, penghargaan yang layak dong, punya skill kayak gitu g serta merta duduk diem atau tiduran di kasur terus tiba-tiba bisa.

    Suka heran ama orang yang demen banget gratisan dan nyepelein kemampuan seseorang. Belum tau aja rasanya digituin, kenapa akunya malah emosi gini? Hm..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin kamu pernah digituin di kehidupan sebelumnya, makanya bisa emosi :v

      Delete
  4. Loh kenapa pas dari awal aja bikin perjanjian harus bayar gitu? daripada ujung-ujungnya sakit hati cuma diucapin makasih doang

    Eh kayaknya gue baru mampir ke sini, salam kenal yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bikin perjanjian tak segampang itu kalo udah saling kenal dan udah jadi temen.. :))

      Delete
  5. Harusnya dari awal bikin perjanjian dulu, harus bayar atau gimana. Kalo gini kan jadi nyesek sendiri.

    Tapi emang bener sih. Jangankan diucapin terimakasih, kadang kalo kita jualan entah itu dalam bentuk jasa atau barang dan ada temen yang minta diskon dengan alibi "namanya juga temen" rasanya nyeseeeeeeek banget. Mau dikasih diskon, kita yang rugi. Gak dikasih, gak enak. Kan serba salah yaaa . Hiks *jadi curhat*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengen sih bikin perjanjian gitu, tapi gimana ya.. temen sendiri, kalo ga saling kenal mah, hajar aja hayuk!

      Delete
  6. Wah bener sih, dibelain gak tidur semaleman, tapi untungnya sok-sokan gak mau dikasih eh malah dikasih...., ucapan terima kasih :D

    ReplyDelete
  7. Pernah denger kata-kata ini ga 'buat apa punya temen kalau ga digunain?' Nah mungkin mereka pada berpedoman kesitu, dipikiran mereka temen itu lebih baik dari orang lain, tapi dipikiran temen yg berkarya itu karena temen makanya lo harus hargain tenaga gua.

    Udah gitu kadang karena temen juga ngucapin terima kasih aja sampe lupa tapi banyak permintaan -_-

    ReplyDelete
  8. Ahaha ini mah duka nya jadi desainer, entah itu desain manual maupun digital..

    Jutaan desainer bernasib sama dgn mu bro, bahkan di kini mereka memplesetkan kata 'desain grafis' menjadi 'desain gratis'. Memang serba salah kalau teman yang minta. Beda kalau memang kita dr awal memang mau membantu.

    Hehe, kalau yg saya yakini. Nanti apapun yg kita berikan ke org lain, kelak akan dibalas Tuhan dgn yg lebih baik

    ReplyDelete
  9. Ini tuh, yang membuat gue milih jadi Blogger aja daripada labelin diri desainer. Suka banyak yg cuman kuat banget bilang makasih. Padahal buatnya itu gak pake sulap, lho. Belajarnya aja berbulan-bulan bahkan tahun.

    Mau cepet. Pas udah kelar, bilang makasih. Nyess banget bro. I know how do you feel bro!!!

    Wah-wah... Keren ya, udah dapet PIN aja. Tapi, kok lama banget. Dari tahun 2014. Aku baru 3 bulan udah dapet, nih. Lagi nunggu. Mudah-mudahan nyampe. :)

    Semangat terus berkarya bro.. Bilang aja ke orang2 kalo mau gratis buat sendiri aja. :D

    ReplyDelete
  10. wah, senenge banget pasti bisa dapat surat cinta dari google adsense haha, meskipun isinya cuman kode aktivasi doang.

    yess, postingan ini mungkin bisa menyadarkan mereka-mereka yang bisanya cuman minta gratisan aja. padahal kan kita yang bikin juga perlu usaha dan waktu. tapi kalau cuman dibayar pake makasih yaaaa... nyesek juga.

    ReplyDelete
  11. Asek lah, dapet surat cinta dari adsense, gue bingung gunanya adsense itu APA!!! Maklum blogger newbie gini hahaha...

    bener juga bang, gue juga gak tega gitu, udah minta bikin, tapi cuma begitu doang, terima kasih doang gak cukup.

    ReplyDelete
  12. Emang sih ya , rata rata orang Indonesia gitu . Padahal kita udaah bantu bener bener sesuai dengan apa yang dia mau, eh ujung ujungnya cuma bilang "makasih ya" . Bukannya gue sombong atau apa ya .. semua itu gue sependapat dengan diatas.

    Kalau ucapan makasih aja gue juga bisa bilang . Itu bukannya karena gue matre mau duit atau apa . Tapi coba hargain kita kita yang udah bantu , yang udah coba berusaha apa yang dia mau .

    Pokoknya gue sependapat lah dengan post diatas ^

    ReplyDelete
  13. Wah, mental miskin tuh. Gak menghargai banget setiah jerih payah, tenawa, waktu dan pikiran yang kita berikan. Seenaknya aja kayak gitu. Aku gak pernah meminta barang atau sesuatu yang berharga sama teman. Tanpa meminta kalau dia mau ngasih pasti dikasih tanpa harus meminta.

    ReplyDelete
  14. Wuiih designer nih. Kalo gw tukang edit poto, sama gak ya ? Hahaha
    Ya gitu lah resiko org yg bisa design, dianggapnya gampang membuat sebuah design. Padahal orang2 design tuh bekerja 20% otot 80% otak, makanya lebih cepet cape (kalo ane hehe).
    Setuju banget nih, biar org2 yang suka minta bantuan sama designer itu pda nyadar diri. Cap "Terima kasih" doang mah kita juga bisa.
    Tapi untuk sekarang mending km sabar aja dlu,ambil berkahnya dlu, nikmati aja prosesnya dlu.
    Nice post :D

    ReplyDelete
  15. Gue paham banget apa yang lo rasain. Biasanya sih pada suka ngemeng gini, "Ah, sama temen aja lo itung-itungan."

    -_- E'ek banget dah ah. Malesnya urusan sama melayu ya begini ini. Tapi ketika gue yang minta tolong trus gue ngemeng gitu, dia malah tersinggung. Kadang-kadang orang tuh yah pada kayak pupup. Egois tingkat dewa. pengalaman gue sih lebih enak urusan sama orang-orang dari benua sebelah. Enak gitu, bisa bedain. Temen ya temen, bisnis ya bisnis.

    ReplyDelete
  16. Aduh gak tau rasanya ya kalo lo jadi gue dan gue jadi lo...
    -apa sih-

    Emang semua serba gampang.. tapi gak segampang yang w pikirin...
    bener juga kata orang... semua itu butuh perjuangan...

    ReplyDelete

Please leave a comment ..