June 13, 2017

Cinta Tapi Rela



Jadi, kemaren gue abis stalking postingan facebook tahun 2012 mantan-gebetan gue, dan sumpah semua statusnya alay abis. By the way, sejak ditolak sama mantan-gebetan gue waktu kelas 1 SMA, facebooknya gue block dan gue mulai twitteran (bocah banget dah), jadi gue ga tau apa aja yang dia tulis di status FBnya sampe gue unblock dan kita temenan lagi di FB pas mau kelulusan.


Awalnya sih iseng-iseng mau stalking postingan doi yang jadul dan pengen flashback dikit juga, sambil nyari tau kenapa dulu gue bisa suka sama doi, dan gimana cara gue bisa move on. Jadi, disini gue mau cerita dikit tentang kisah-cinta-alay gue waktu jaman-jaman Syahrini belom tau caranya make bedak.

***

Berawal dari masuk SMA, gue masuk SMA swasta yang gue pilih sendiri, gamau ngikutin kemauan nyokap yang pengennya masukin gue ke SMA negeri, ya dari SMA gue udah mulai mengikuti jejak karir si Malin. Singkat cerita, pas hari pertama masuk sekolah idaman, gue bertemu sama sesosok makhluk berkulit kecoklatan sawo matang, matanya bak pentol bakso diskonan, bibirnya bak sashimi neopolitan, dan kalo ngomong suaranya bisa menenangkan amarah ibu kost yang sedang datang bulan. Pas baru pertama kali ketemu, gue cengok bentar lalu nyeletuk “Oke fix, dia jodoh gue!”.

Setelah melewati sedikit perjuangan, akhirnya gue dapet nomer hapenya. Dengan penuh kejantanan dan kharisma (motor bebek), gue langsung ngeluarin jurus “Lagi apa? Udah makan belum?” (Iya, kadang kaum hawa belom merasa di-pedekate-in kalo belom ditanya kayak gitu). Btw, membangun topik obrolan sama cewek yang kita suka itu susah, kapten! Apa lagi kalo ceweknya pasif dan alhasil, obrolan gue sama doi di SMS kayak orang yang lagi interview kerja.

“Oke, kita mulai interview nya”

“Iya”

“Lagi apa nih?”

“Tiduran”

“Udah makan?”

“Udah”

“Oh”

“Y”

*krik*


Si doi ga pernah nanya balik atau berusaha membangun topik obrolan, seolah-olah gue adalah mas-mas yang lagi melakukan sensus penduduk. Pas ketemuan malah lebih awkward lagi, pas kita ga sengaja papasan di kantin, gue malah pura-pura ga liat dan kita ga saling nyapa, emang cupu banget gue waktu itu. Sekarang juga ding.

Seiring berjalannya waktu, gue udah mulai berani nyapa dan ngobrol sama doi kalo ketemu, tapi soal SMSan doi masih pasif, gue sempet mikir kalo doi ga suka sama gue, tapi gue yakin batu aja kalo ditetesin air terus-terusan bakalan bolong juga, apalagi hati. Tekad itu yang gue pegang selama 8 bulan deketin doi, sampe akhirnya gue ditolak. Iya, ditolak. Waktu itu gue baru sadar kalo gue bukan yang nomor satu, gue sadar kalo cinta kita gak bakal bisa menyatu, dan gue sadar kalo hati itu lebih keras dari batu. Tiga bulan gue baru bisa move on dari doi, gue mulai tutup facebook, dan berhenti ngepoin kehidupannya. It’s work dude!

***

Dari kisah cinta gagal diatas gue belajar, kita gak pernah bisa ngerubah perasaan orang. Kalo tuh orang dari awal emang ga suka, ya sampe kapan pun ga bakalan suka. Kadang dalam suatu hubungan kita harus sedikit realistis, kalo lo berusaha lagi deketin seseorang, udah berusaha buat ngelakuin sesuatu tapi doi ga peka-peka, mungkin bukan ga peka, tai emang ga mau peka. Mungkin jalan satu-satunya mencoba untuk merelakan. Kadang, menyerah sama mencoba realistis itu beda tipis.

Btw, baru-baru ini gue ngambil keputusan yang cukup berat. Flash back sama kisah cinta gagal gue sampe dapet jamuan kata-kata dari seseorang yang ngebantu gue buat ngambil keputusan ini, dia bilang “Lo masih muda, perjalanan lo masih panjang, emang di tengah perjalanan lo bakal sering ngalamin yang namanya patah hati atau suka sama orang, tapi nikmatin aja prosesnya, jadiin semua itu pembelajaran untuk proses pendewasaan, sometimes you gotta fall before you fly”.


Well, butuh waktu tiga bulan buat move on dari cewek yang bener-bener gue sayang waktu SMA dulu, now, I think I have time enough to do it again.



1 comment:

  1. flashback mengingat kegagalan dan kepedihan cinta memang butuh mental yang kuat, bro, hahaha. Begitulah kaum hawa yang masih remaja, harus ada kalimat klasik kayak udah makan belum atau lagi apa baru dia bisa merasa dideketin. Nanggepin orang yang gak peka memang pedih, tapi yang gak mau peka jauh lebih pedih.

    ReplyDelete

Please leave a comment ..