Kisah Quran Dalam Smartphone

“wih, hape lo ada apps quran ya? ga boleh masuk wc tuh..” kata seorang temen yang baru hijrah.

Well, penggunaan konotasi kata hijrah sebagai orang yang belajar agama berapa tahun belakangan ini emang lagi tren, gak salah sih literally hijrah sendiri punya arti berpindah, yang secara konotasi punya makna “berpindah dari sesuatu yang buruk ke sesuatu yang lebih baik”, karena pake bahasa arab jadi identik dengan sesuatu yang punya nilai luhur islami, jadi “baik” disini maknanya baik secara islam yang rujukannya adalah quran dan sunnah.

Tapi gue salah satu orang yang gak ngikutin tren hijrah, karena menurut gue, banyak orang yang membagi dua sisi muslim, muslim yang hijrah dan yang belum hijrah. Dengan self proclaimed that already to hijrah, seolah kita sepakat sama muslim yang belum hijrah yang faktanya mereka adalah fasik. Naudzubilah. Jadi bagi gue, belajar agama ya belajar aja gak perlu cap atau pengakuan sosial.

“lah, kenapa? Kan gue ga buka apps nya di wc juga..”

“ya sama aja, lo bawa quran ke tempat yang penuh najis.. gue baca di instagram gak boleh tuh”

That’s why fenomena hijrah punya konotasi negatif di masyarakat, gue familiar sama orang yang dapet kabar kalo temennya udah hijrah, bukannya malah seneng dan di support, tapi malah dijauhi karena dianggap terlalu fanatik. Salah satunya ya karena sifat dasar manusia yang kalo baru tau tentang sesuatu bakalan show off, mereka jadi terlalu menggebu-gebu buat nunjukin ilmu barunya dengan nyeramahin temen-temennya pake dalil-dalil tanpa kenal situasi dan kondisi. Ditambah, sanad keilmuannya juga belum jelas, berbekal konten dari sosmed dan kita juga gak pernah tau siapa yang bikin tuh konten.

“oh, gitu ya.. btw, lo udah hapal berapa juz?” tanya gue ke dia.

“jalan 2 juz sih..”

“berarti lo ga boleh ke wc juga dong?”

“lah kenapa?”

“lo hapal 1 juz jalan 2 juz, berarti di kepala lo ada qurannya meski cuma 1 juz, karena di kepala lo ada qurannya jadi ga boleh dibawa ke tempat yang penuh najis kayak wc demi menjaga kehormatan dan kesucian al quran” jawab gue sambil ngasih dia botol air mineral kosong.

Kalo kata Syeikh Badiuzzaman Said Nursi, ilmu agama sama ilmu falak itu kudu berdampingan, ilmu agama untuk kesehatan rohaniah dan ilmu falak untuk makanan akal logika, keduanya perlu dipelajari biar gak berat sebelah dan menimbulkan fanatisme juga pemikiran yang cenderung radikal.

Setelah hening yang cukup lama, dia akhirnya nanya.

“btw, botol kosong ini buat apa ya? Tanya dia.

“buat jaga-jaga kalo lo kebelet, hehe..”



My Instagram