Day 13: My May Dumps!



"Gimana pendapat kamu tentang perselingkuhan dalam hubungan pacaran?"

"Aku anti banget sama yang namanya perselingkuhan."

"Kalo aku yang selingkuh, kamu gimana?"

"Ya langsung udahan."

"Kalo kamu yang selingkuh, aku maafin."

"Tapi aku gamau selingkuh anjayyy."

Kurang lebih begitulah penggalan isi obrolan chat muda-mudi yang sedang diperbudak cinta.

Isi chat di tanggal 10 mei yang gatau kenapa tiba-tiba kita bahas soal isu perselingkuhan, padahal sebelumnya ga pernah ada isu kepercayaan apa lagi isu tentang perselingkuhan dalam hubungan seumur jagung itu.

Kepercayaan cuma berlandaskan ucapan selamat pagi, ngirim foto selfie, saling lempar kata-kata sayang, dan malemnya cerita tentang apa aja yang dilaluin seharian ini. Perjalanan cinta yang sat set dan cenderung mulus bikin gue curiga, biasanya kalo terlalu mulus endingnya bakal ga enak banget, dan bener aja.

Ternyata beberapa hari selang obrolan tentang perselingkuhan di atas, dia kenal sama orang baru di Instagram, saling ngobrol lewat DM disaat gue detox sosmed buat ngejer deadline, ngumpulin duit, biar bisa nyamperin dia ke kotanya.

Dia ga membatasi diri ketika DM-an sama si orang baru ini, buktinya bisa sampe main game bareng dan sampe support produk yang si cowo ini jual. Cukup sat set untuk ukuran orang yang baru kenal. Gue kalo di posisi si cowo itu udah pasti ngira si cewe ini ngirim signal.

Parahnya lagi gue gatau apa-apa tentang si kenalan barunya ini, padahal dulu, tiap ada cowo yang DM dia via Instagram, dia langsung ngabarin & ngasih bukti screenshot full isi chattingannya. Tapi kali ini engga, kedekatannya sama si cowo baru ini gue tau & gue bongkar sendiri bermodalkan firasat dan feeling.

Awalnya dia mengelak, dia bilang cuma suka sama hasil karyanya aja, cuma mau nambah temen di bidang yang dia geluti sekarang, ga ada apa-apa. Tapi gue masih belum yakin itu jawaban sebenernya, gue ngerasa kalo masih ada yang ditutupi dan disembunyiin, semaleman gue ga bisa tidur karena kepikiran hal ini.

Besok sorenya kita ngobrolin lagi masalah yang sama, dan akhirnya dia ngaku kalo dia emang "ngerespon" si cowo ini tapi dia masih berdalih cuma jadiin cowo ini pelampiasan karena beberapa waktu yang lalu dia sempet cemburu sama mantan gue yang lain, dan ngejadiin alasan itu buat buka hati ke orang yang baru.

Si kenalan baru ini gatau kalo si cewe yang dia deketin udah punya cowo, alasannya karena dia ga pernah nanya, dan yang bikin gue drop parah adalah ketika dia yang bilang kalo hubungan gue sama dia selama ini cuma dianggap masih sebatas deket doang, belum sampe ke tahap apa pun. Sangat anomali sama pernyataan dia sebelumnya yang bilang kalo udah nganggep gue hak milik dia, cinta, sayang, bulol, dan lainnya, berasa kayak diterbangin ke atas awan lalu dijatohin ke bawah jurang.

Di tengah perasaan yang kacau dan gak karuan, gue minta dia untuk ambil keputusan, mau punya status atau putus. Dia masih ngasih jawaban abu-abu yang bilang masih mau stay tapi gamau ada status dulu, lalu gue bikin keputusan buat dia untuk kita ga lanjut lagi, dan voila! Gak ada satu pun kalimat penyanggah atau itikad mempertahankan hubungan dari dia, dia cuma iya-iya aja dengan keputusan itu.

Beberapa hari berlalu, dan gue sadar kalo hubungan selama beberapa bulan ga bisa diakhiri cuma dalam keputusan emosi beberapa jam doang. Selang beberapa hari kemudian gue mulai berdialog lagi, nurunin ego dan minta maaf. Gue udah lupain masalah perselingkuhan kecil dia dan mulai bujuk buat balik kayak dulu lagi, walopun gue sendiri tau keadaannya ga akan bisa 100% sama kayak dulu lagi. Tapi dia menolak dengan alasan mati rasa. I feel so dumb.

Gue sebenernya tau kalo dia dengan cowo yang kemaren masih berhubungan, masih deket, walopun dia bilang kalo mereka ga ada apa-apa, tapi feeling gue bilang kalo dia udah tertarik sama si cowo itu, udah mulai menaruh rasa, nunggu momennya pas aja mereka bakal sama-sama, cuma masalah waktu.

Sedangkan gue, masih berpikir kenapa gue dibenci sebegitunya, bermalam-malam gue mikir dan intropeksi diri apa yang salah, apa karena udah bosen, apa karena interest kita udah beda, apa pun itu gue selalu tekankan buat komunikasi dan cari solusi, tapi dia lebih milih untuk membuka hati lagi, disaat gue udah mulai menjaga hati.

Gue pernah ngerasain sakitnya ditolak tanpa diberi kesempatan, ketika dia datang, gue kasih dia kesempatan, gue buka hati dan percaya sama dia, tapi sekarang gue paham kenapa orang bisa sebenci dan sejijik itu sama pelaku perselingkuhan.

Gue ga berharap karma perselingkuhan yang bakal menimpa dia, gue cuma pengen menuliskan rasa sakit hati gue dan berharap dia bakal ngerasain getirnya suatu hari nanti. Seiring berjalannya waktu mungkin gue menemukan cinta yang baru, hidup bahagia dengan orang baru, dan bersyukur atas hikmah kejadian ini di masa depan, tapi selama tulisan ini ada, sepuluh atau dua puluh tahun kedepan gue bakal tetap inget rasa sakit hati ini.

Gue ga pernah sebegitu bencinya sama orang, but I really hope you burn in the root hell!


Tulisan ini merupakan bagian dari 30 Days Writing Challenge, di mana gue menantang diri sendiri untuk menulis blog selama 30 hari.


0 komentar

Please leave a comment ..