March 30, 2014

Sistem Pendidikan Indonesia




“Seekor ikan akan dipandang bodoh jika dilihat dari caranya memanjat pohon” – Albert Einstein


Mungkin banyak yang belum tau tentang quote diatas, gue juga baru tau quote itu baru-baru ini pas nonton Stand up Show-nya bang Pandji pragiwaksono. Dan sekarang gue bukan mau ngomongin quote, Stand up Comedy, ataupun Pandji pragiwaksono. Tapi gue mau ngomongin tentang sistem pendidikan di Indonesia, bukannya gue sotoy atau sok kritik… tapi ini cuma pendapat gue doang, jadi kalo ada salah tolong di benerin ya.


Menurut gue sistem pendidikan kita di Indonesia itu salah, gue baru ngerasa hal ini pas gue udah duduk di kelas 3 SMA (saat postingan ini ditulis). gue terpaksa masuk jurusan IPA karena cuma tersedia satu jurusan untuk kelas gue, yaitu IPA. Padahal gue sama sekali gak tertarik sama Exact, gue lebih minat ke seni dan bahasa.

Selama kelas 2 SMA gue ngikutin KBM dengan selaw-selaw aje, sampe akhirnya gue kelas 3 SMA. Gue ngerasa dipaksakan untuk bisa mengusai mapel yang di-UN-kan, belajar-ujian-pembahasan-bimbel sekolah-dll. Gue jadi ngerasa guru matematika maksa kita buat pinter matematika, guru fisika maksa kita buat pinter fisika, dan begitu seterusnya.

Dan saat seorang siswa gak bisa ngerjain soal di salah satu mapel tersebut, siswa itu dianggap bodoh. Padahal gak semua siswa punya minat yang sama dengan guru dan teman disekolahnya.


Seperti kata Einstein di awal postingan ini, “Seekor ikan akan dipandang bodoh jika dilihat dari caranya memanjat pohon”. Orang bodoh akan selalu terlihat "bodoh" jika ia terus berusaha untuk "bisa" dalam suatu bidang yang sama sekali bukan potensinya.

Mengingat pendidikan terbaik di dunia adalah Finlandia, disana gak ada PR, hapalan, dan jam belajar di sekolahnya sangat pendek. Kenapa bisa dibilang terbaik di dunia? Karena disana murid diberi kebebasan untuk memperdalam minat dan bakatnya diluar sekolah.


Beda dengan Indonesia yang terlalu mengekang dan memaksa muridnya untuk bisa, mengutamakan “hapalan” dan membunuh kreativitas siswa, dan yang paling gak masuk akal Standar kelulusan ditentukan dengan UN. Sangat memaksa murid untuk bisa, dan yang ga bisa, jalan satu-satunya biar lulus ya beli contekan, dan bibit-bibit koruptor akan terus tumbuh subur.

Ya, mungkin ini akhir dari postingan gue kali ini. Kalo ada kesalahan dalam informasi tolong diralat ya :v



Kenapa gue nulis beginian? Bukan karena mau sotoy atau sok kritik tapi ini cuma opini gue aja. Gue bukan presiden atau menteri pendidikan yang bisa ngerubah sistem pendidikan di Indonesia, tapi sebagai seorang Blogger yang bisa gue lakukan hanyalah menulis smile emoticon

18 comments:

  1. bener juga sob, gk smua siswa otaknya punya kepintaran yg sama. gue sendiri merasa lebih bisa berkreatifitas ketimbang di suruh menghapal pelajaran. beda x kalo gue jadi artis sinetron yang hrs menghapal script skenario utk dimainkan didepan kamera. gue msh mikir apa msh ada guru yg nilai kepintaran muridnya dari cara menghapal dan nilai ujiannya???

    ReplyDelete
  2. saat gue baca postingan ini gue jadi keingat soundcloud nya Deddy Corbuzier- Pentingkah Sekolah.

    ReplyDelete
  3. well.. gue juga pernah nulis tulisan yang senada sama kaya elo. tapi ya mau gimana lagi? Indonesia tetaplah Indonesia. dan gue ga ngerti mesti gimana lagi caranya ngasih tau pemerintah kalo pendidikan di Indo itu banyak salahnya daripada benernya -_-

    ReplyDelete
  4. sistem yang memberikan kita kebebasan dalam mendalami suatu ilmu mungkin kalo di Indonesia ya pas jenjang kuliah.

    suatu saat nanti, setelah kamu lulus dari SMA. mungkin kamu akan melanjutkan ke jenjang kuliah. nah, disitulah kamu harus bener-bener nentuin jurusan sesuai bakat dan minatmu. dari situ kamu bisa memulainya...

    ReplyDelete
  5. Mungkin maksudnya kita dituntut lebih produktif. Punya basic di bidang keilmuan yang kita (mungkin) kita enggak minati. Karena berangkat dari tekanan yang sama (UN), rasanya bener aja, pendidikan di negeri ini perlu ditinjau ulang. 11 tahun sekolah dan ditentuin sama 3 hari pelaksanaan ujian? Oh come on, men.

    ReplyDelete
  6. Setuju banget! Di Indonesia kita itu emang serba dipaksa. Gak cuma sekolah aja sebenernya yang maksa. Beberapa orang tua yang kolot (seperti bapakku), menganggap jurusan IPA itu diatas semuanya. Dia gak mau anaknya masuk jurusan selain IPA. Padahal aku dulu kepingin masuk Bahasa. :(

    Kepingin suatu saat nanti, seluruh sekolah di Indonesia bisa menerapkan sistem belajar mengajar yang lebih baik dan lebih manusiawi.

    ReplyDelete
  7. Hmm.. Kalo membanding sistem pendidikan indonesia dengan finlandia sih emang beda jauh. Tapi yaa.. Kalau mau membandingkan harus fair lah. Hehe...
    Indonesia Negara yg berpenduduk 250juta lebih sedangkan Finlandia penduduknya gak lebih dari 10 juta. Yaa beda jauuhlah... Mengatur yg sedikit itu lebih mudah dibandingkan yg banyak. :)
    Indonesia - Amerika bisa lah dibandingkan, walaupun tetep indonesia masih jauh dibawah amerika. Tapi sistem yang dipake mirip2lah. Yang membedakan Kita dan amerika yaitu kualitas pengajar kita yg gak merata. Ada sekolah yang fasilitasnya WOW! Dan ada sekolah di pedalaman yg fasilitasnya WEH!.
    Trus kalo memperdebatkan harusnya siswa diarahkan sesuai minatnya. Gue sepakat. Dan kita PASTI akan menuju itu suatu saat nanti. :)
    Yg loe tulis ini menurut pandangan gue adalah keresahan/kebosanan lo dengan sekolah. Kalo gue sih nikmati aja.. Orang2 yg jadi presiden, orang kaya, orang kreatif yg sukses, mereka juga tetep sekolah walaupun gak sesuai minatnya. Yang harus dicatat adalah "Berkreatif gak harus di sekolah" toh waktu lo di sekolah cuma sedikit daripada di rumah. :)

    Oiya satu lagi, jangan terjebak dengan quote2 seperti itu, quote itu dibuat untuk menyemangati/memotivasi. Bukan untuk membanding2kan. Masa manusia disamain sma ikan. Ya jauhlah... Manusia lebih cerdas. Sekarang siapa coba yg bisa bayangin manusia bisa hidup di luar angkasa? Terbukti bisa kan. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. maksud dari quote-nya bukan gitu -___-
      maksudnya, orang akan dipandang "bodoh" jika ia berusaha melakukan sesuatu yang bukan passionnya..

      Delete
    2. Iya itu motivasi, itu pesannya. Tapi gak selalu berarti semua harus dengan passionnya, itu tergantung keadaan.

      Delete
    3. Maksud gue gini, Gak selamanya orang dianggap "bodoh" ketika dia tidak belajar sesuai passionnya, karena passion pun gak menentukan dia akan sukses di bidang itu kan?

      Delete
    4. menurut gue quote itu bkan motivasi. tp ya cuma perumpamaan/ibarat. gimanapun juga sistem pembelajaran yg sekarang itulah yg terbaik yg bisa dilakukan indonesia. andaikan emang salah pasti semakin lama semakin baik :) dan jangan berpikir walau bukan dibidang kita, kita jd gak perlu pelajari. justru pemikiran yg seperti itu yg buat jadi stres sendiri. menganggap diri gak bisa karena bukan dibidangnya. padahal semua bisa dikuasai kalau berusaha dan giat.

      Delete
    5. bener nih kata bang yoga.. its not motivation, just quote..

      di indonesia itu kekurangan tenaga ahli buat neliti2, karena peneliti lahir dari anak2 yg jurusan IPA, kalian lah yang di harapkan negara buat mengolah sumber daya alam nantinya, lewat jurusan IPA lah hal2 semacam kimia, fisika, dan biologi di pelajarin. sebenarnya harapan terbesar negara itu ada di kalian, makannya jurusan IPA lebih dominan.

      kalau di bandingin dengan negara maju, nggak fair rasanya. soalnya mereka udah maju dan segala sesuatunya bisa mereka peroleh dengan mudah. nanti lo akan tau kehidupan sebenarnya. setelah lulus SMA.. :))

      Delete
  8. Waaah tentang pendidikan nih, jadi penasaran :3

    ReplyDelete
  9. Menurut pandangan gue: sistem apapun yang dipakai, kemauan siswal lah yang bakal menentukan. Sistem pendidikan yang sekarang kita pakai, gue sih setuju aja. Karena kalau pelajaran kita hanya mentok dipassion aja. Wawasan mereka tentang hal yang lain pasti sempit.

    ReplyDelete
  10. gue setuju banget sama lo. memang setiap siswa memiliki bakat masing-masing di setiap pelajaran. dan seharusnya para guru membantu mendukung dan megembangkan bakat anak tersebut sesuai bakat masing-masing. bukan malah menuntut untuk harus bisa di semua mata pelajaran. memang sekolah bertujuan agar anak menguasai semua mata pelajaran yang di berikan. tetapi jangan anggap anak tersebut bodoh jika kurang di suatu mata pelajaran misalnya fisika. setiap manusia pasti ada kelebihan dan kekurangannya masing-masing. percaya deh, mungkin anak itu kurang di mata pelajaran A tapi bakat di pelajaran B atau yang lainnya.

    ReplyDelete
  11. Udah sadar banget sama artikel yang topiknya kayak gini.
    tapi ya mau gimana lagi, yang ngatur pendidikan indonesia kan pemerintah, mau gamau ya nurut pemerintah aja..

    ReplyDelete
  12. Mengemukakan pendapat gak ada salahnya kok~

    Bener kata kak Alif, yg ngatur pendidikan itu pemerintah. Kita cuma bisa ngikutin dan nurut2 aja -___-

    ReplyDelete
  13. Bener. Kalo setiap orang melihat seseorang dari sisi yang org itu gabisa ya sama aja kayak nilai kucing dari cara dia berenang, ampe kapanpun tuh kucing bakalan ngerasa goblok

    ReplyDelete

Please leave a comment ..