Angkutan Umum di Palembang



Gue lagi demen-demennya nerbangin pesawat di game GTA San Andreas maklum, pilot gagal. Entah kenapa gue itu suka maen game yang berhubungan dengan simulator mulai dari Truck simulator, Flight simulator, sampe Pacar simulator. Jomblo mas?


Karena keasikan maen game-game simulator, gue sampe lupa kalo gue gak punya alat transportasi apapun buat jalan kemana-mana. Biasanya kalo di game, pengen motor tinggal embat, pengen mobil tinggal ambil, asal kagak bintang kagak bakal masuk penjara.

Tinggal di kota dan gak punya alat transportasi pribadi itu nyusahin banget, kudu bergantung sama angkutan-angkutan umum. Dan kali ini gue bakal jelasin satu persatu angkutan umum yang ada di kota Palembang:




Angkot

Angkot disini lumayan unik menurut gue, karena kalo mau stop kita kudu mencet bel yang ada di sisi masing-masing kursi. Canggih banget kan? Kampungan. Maklum, di tangerang kagak ada dan masih pake cara klasik buat nyetopin angkot. Yaitu teriak “KIRI, BANG!!”, tapi kalo lo lagi kena radang tenggorokan dan gak bisa teriak, tuh angkot gak bakal stop dan bakal terus berjalan sampai hari kiamat.

Balik lagi ke palembang, angkot dengan bel itu emang canggih. Tapi masalahnya gak semua bel-bel di angkot itu berfungsi/Cuma pajangan doang. Jadi tips gue buat yang mau naek angkot di palembang jangan mau duduk di belakang, mending duduk di depan ato di tengah. Kalo misalnya belnya macet, lo tinggal ketok-ketok kaca aje, kalo gak stop juga, lo bisa selepet pala supirnya.
 

Bus kota

Menurut gue bus kotanya disini asik, selalu nyetel musik-musik meriah dan bikin emosi sepanjang jalan. Supirnya juga orang dewasa, gak kayak di jakarta kebanyakan dari supir tembak bus kotanya masih anak SMP dan ugal-ugalan. Buset dah, waktu SMP aja gue cuma berani naek odong-odong.

Cara stopnya juga mayan unik, lo kudu tepok tangan buat stop. Mau suara lo se-seksi Surya paloh pun dan teriak “KIRI BANG!!”, gak bakal bisa nyetopin Bus kota yang selalu nyetel musik pembawa emosi.


Trans musi

Trans musi ini seperti Trans jakarta di Jakarta. Nyaman, aman, tapi tetep bikin emosi. Armadanya yang masih sedikit yang bikin kita emosi, jadi kita kudu nunggu sekitar 30-60 menit biar bisa naek transportasi kampret ini. Mitosnya, jika ada jomblo ngenes yang mau naek Trans musi, dia akan menunggu di halte sampai hari kiamat.



Oke, mungkin segitu dulu review gue tentang Angkutan umum yang ada di kota Palembang. Semoga kalian bisa mendapat hikmah dari pelajaran diatas, gue mau lanjutin maen game simulator dulu. Saya cinta kalian. lol

23 komentar

  1. itu bus kotanya kalau di sorong (papua barat) persis kayak angkot. kalau di gowa (sulsel) persis kayak bentor. nyetel musiknya alamak jaaang..., kalah itu diskotik. xD

    ReplyDelete
  2. Waduh, keren amat angkot ada bel di tiap sebelah kursi :D di Bandung ataupun Palangka Raya masih pake cara tradisional sih.

    Dan... Itu serius sopir bus anak SMP? Gila amat hidup di Jakarta, ampe segitunya.

    Wah wah, gua nggak mau deh naik trans musi, jomblo soalnya ini #NgapainModus #ahsudahlah

    ReplyDelete
  3. Gila ada bel remnya ya... Canggih. Jadi ga perlu lagi repot-repot nepok pundak sopir atau abang kernetnya.

    Kalo bus muterin musik-musik meriah, palingan juga lagu dangdut.

    ReplyDelete
  4. kalo tepuk tangan ente enggk keras, entar stopnya kejauhan gan.. :3
    jadi mesti, beberapa meter sebelum tempat tujuan udah di tepukin duluan untuk jaga jaga..

    orang palembang gan ? ane juga :3

    ReplyDelete
  5. Ngomongin simulator, gua juga lagi seneng main simulator pesawat, sayangnya cuma pakai HP. Kurang greget.

    Itu yang bus kota agak ngeselin sih. Pengen turun, kodenya tepok tangan. Btw, ga ada keneknya apa? Aneh bin ajaib.

    ReplyDelete
  6. Wah kendaraan umumnya masih banyak ya di palembang, di daerah gue Angkot mulai langka kecuali untuk perjalanan yg lumayan jauh. Kalo deket mah ada BenTor (Becak Motor) yg selalu ada nganter dari depan rumah kita ke depan rumah tujuan kita. Hahaha..

    kendaraan TransMusi/Trans Jakarta juga ada sih, tapi jarang ada yg make karena harus nunggu-nunggu gitu. Mitos seorang jomlo yang nunggu sampe kiamat kayaknya berlaku juga disini. Hahaha

    ReplyDelete
  7. Wah, Palembang angkutan umumnya keren ya. Sayang belum tertata dengan baik saja sama bagian perhubungan dan transportasi umumnya. Saya dulu ke Palembang naik trans musi saja sih. Lumayan lah, karena beda sama trans jakarta yang harus bayar dulu baru naik. Di Palembang naik dulu baru bayar sama petugasnya. Berasa naik bus biasa saja sih sebenarnya. Hehe *muji apa nyela sih ini:p

    Semoga semua armada di semua kota tertata baik dan terpelihara dengan baik. Selain aman, nyaman, juga bisa menyenangkan, terutama buat traveller/ backpacker yang berkunjung ke tempat itu. :)

    ReplyDelete
  8. Wow keren juga tuh pake bel. kalo di Malang masih tereak kiri bang sambil ketokin uang receh ke kaca.

    ReplyDelete
  9. elu tinggal dimananya di palembang bro ??

    elu belum ngerasain sensasi naek bus kota sambil berdiri diiringi dengan musik disco ? semriwwwwinggg, haha

    ReplyDelete
  10. Gue masih gak ngerti apa fungsi bel di angkot, secara tinggal mendesah juga supirnya pasti denger hahaha

    Tapi gak apa-apa deh biar unik, meskkpun cuman pajangan hahaha

    Di Bandung juga ada tuh bus semacam transjakarta, halte ada busnya ada, tapi sayang terkesan asal buatnya, masih lebih bagusan damrilah haha

    ReplyDelete
  11. Teori2 angkotnya perlu dikembangkan, supaya bisa mendengar suara hati, jadi angkot dengan teknologi yang dikasi indra perasa hati. #NGAWURRR

    Salam kenal dari Pangeran Wortel (@HeruAryaa)

    ReplyDelete
  12. hahaha itu yang angkot beneran pake bel? canggih abis :D

    ReplyDelete
  13. Ih aku juga rasanya udah lama banget nggak main GTA. Jadi kangen game itu juga. Iya paling asik nerbangin pesawat. Bukannya ngejar misi aku malah jalan-jalan, ngebunuhin orang, ngambilin uang, ngerebut kendaraannya mereka, ah seru ya... *eh maaf malah curhat kan-_-

    Wah angkotnya unik banget pake bel segala. Antara unik sama centil sih. Itu malah jadi bikin manja penumpangnya kan nggak ngomong-ngomong. Tapi kalo duduk di pinggir supir perlu pencet bel juga nggak?

    Eh seriusan bisnya full musik? Sama dong. Di sini juga full musik. Musik dangdut-_____-

    ReplyDelete
  14. hahahaha keren ya angkotnya, penuh inovasi #halah. kalau di tempat kelahiranku angkotnya udah banyak yang modif, ada yg dibikin ceper, ada yang knalpotnya dibikin berisik kayak motor, ada yg dalemnya pake keramik, trus joknya kayak sofa, banyak deh hahahah yg jelas pada full music semua, music ajep2 gitu, kadang dangdut koplo juga ckckck.. itu semua dilakukan biar penumpang nyaman kali ya :D

    sekarang aku tinggal di jogja, agak beda sama tempat kelahiranku yg dimana2 ada angkot. kebetulan di jogja aku tinggal di pinggir ringroad jadi susah buat cari kendaraan umum, dan aku sama sekali gapunya kendaraan pribadi ahahahah. jalan terakhir ya nebeng :p

    ReplyDelete
  15. Kalo di Pekanbaru sih masih make "KIRI.. BANG..". Kalo kenal sama supirnya, ya toyor aja kepalanya biar berhenti.

    Gue mau tanya, itu angkotnya suka ngetem sembarangan juga gak?

    ReplyDelete
  16. Loe harus mampir di Bogor dan rasakan sensasi angkotnya kaya giman :) karena Bogor sekarang udah terkenal dengan nama Kota sejuta angkot

    ReplyDelete
  17. Busett make BEL....... <- Orang kidu...

    ReplyDelete
  18. Trans musi awalnya gue pikir kapal yang di sungai musi :/

    ReplyDelete
  19. ahh, palembang ya! jadi pingi cepet ke situ..kapan ya bisa kesitu...ada pantai yang bagus nggak di Palembang?? hehehe..wah angkotnya aja ada belnya, rumah aku kalah dong sama angkot, orang kalau ada yang mau masuk aja ketok ketok dulu sambil manggil nama tiga kali baru muncul.

    ReplyDelete
  20. Satu lagi nih bang... Tapi masuh coming soon. LRT :D

    ReplyDelete
  21. Ditempat gue gak ada angkot, bus pun cuma dipake untuk antar kota, terus yang semacam trans Jakarta, disini gak ada yg mau naik. Hahaha naiknya bentor, bisa langsung dianterin depan rumah. :D

    ReplyDelete
  22. Di tempat gue, kayaknya belum ada bel di angkotnya io. Keren banget berarti di Palembang ya. Tapi kasian yang belnya macet terus suaranya lagi serak gak bisa bicara. sampai kiamat di dalam angkot aja. wkwk

    ReplyDelete

Please leave a comment ..

My Instagram