September 20, 2016

Buto Ijo Lalu Lintas



Kota yang gue singgahi sekarang (Palembang), lagi bangun LRT buat persiapan menyambut asian games di tahun 2018, targetnya sih tahun 2018 udah bisa beroperasi, seneng sih di tahun 2018 Palembang punya LRT, tapi efek dari pembangunannya itu yang bikin macet gila. Pengen ngampus aja kudu berangkat satu jam lebih awal biar ga telat, saking macetnya muncul mitos di masyarakat kalo ada seorang jomblo yang hendak pergi ke rumah gebetannya pas malam minggu, si jomblo itu akan terjebak macet hingga hari kiamat.


Adanya pembangunan LRT ini juga bikin gue tambah ga kepikiran buat bawa motor kemana-mana, kondisi kota yang macet, susah nyari tempat parkir, dan tukang parkir kampret yang tiba-tiba muncul pas kita mau cabut, bikin gue lebih millih buat naik transportasi umum, bersabar, sambil mengelus dada. (dada siapa)

Kalo ngomongin soal motor, gue jadi inget gimana pertama kali gue belajar motor, waktu itu gue belajar motor pas masih kelas 2 SMA di Tangerang, ga kayak bocah-bocah jaman sekarang yang pas SD udah bisa ngojek. Sebut saja Bejo, nama temen gue yang rela motornya gue jadiin kayak bom-bom-car di pasar malem, tabrak sana-tabrak sini, ga peduli kalo cicilan motornya belom lunas.

Singkat cerita, gue berhasil menjinakkan sebuah motor liar dengan tangan gue sendiri, yihaa! (baca: mengendarai motor), waktu itu gue seneng banget, serasa dapet skill nunggangin kuda di Harvest Moon, bisa kemana-mana, bebas, lepas, tapi bensin terbatas. Waktu itu gue masih menyandang status sebagai Anak Kost yang terhormat, jadi minjem dan bawa motor temen bisa menjaga keberlangsungan hidup gue di tanah orang dengan makmur dan sentosa.

Walaupun gue suka bawa motor, waktu itu gue paling anti sama yang namanya pake helm, ya menurut gue orang-orang yang pake helm pas naek motor itu tanda orang yang pesimis, mereka udah pasrah bakal jatoh dari motor, makanya mereka pake helm. Lagian juga gue heran, kenapa orang indonesia itu demen banget make helm, nonton konser pake helm, tawuran pake helm, mau ‘begituan’ aja pake ‘helm’ (loh?)

***

Hari itu gue mulai mengarungi jalanan perkotaan, karena ilmu permotoran gue masih belum sangghup buat menaklukan jalanan gede, makanya gue lebih memilih untuk dibonceng sama temen gue si Bejo yang pesimis karena doi pake helm, dan tentu saja gue ga pake helm, gue kan orangnya optimistis.

Pas kita lagi ena-ena jalan, tiba-tiba di depan mucul sesosok makhluk berwarna hijau berbadan tegap, bukan, itu bukan Buto ijo, itu om polisi lalu lintas, si penjaga keamanan dan kesejahteraan masyarakat. Awalnya, kami takut-takut dan si Bejo nyuruh gue yang ga pake helm ini buat turun bentar, siasat biar kita ga kena tilang. Gue yang gamau turun pun mencoba meyakini si Bejo buat ngelewatin itu polisi dengan tenang dan tamvan, dan akhirnya Bejo terhasut oleh hasutan setan.

Awalnya kita ngelewatin om Polisi dengan rada takut-takut, tapi pas diliat-liat dari jauh om Polisinya ga serem-serem amat, doi malah senyum ke kita, kita jadi PeDe kalo ga bakal kena tilang. Pas kita udah melewati om Polisi yang senyum-senyum tadi, dari jarak 15 meter muncullah Polisi lainnya yang menghadang motor kami, Bejo tak berkutik, om Polisi senyum-senyum, gue ikutan senyum-senyum. Kita semua senyum-senyum.


Ompol (om Polisi) : “waduh, ini temennya kenapa ga pake helm?”

Gue : “kelupaan pak, hahaha..”

Ompol : “hmm.. bisa liat surat-suratnya?”

Bejo : “ketinggalan dirumah, pak.. hahahaha”

Ompol : “oke, saya tahan motornya ya?”

Gue + Bejo : “ jangan dong pak, hahahahaha...”

Ompol : “terus maunya gimana?”

Gue + Bejo : “hahahahahahahahaha....”

Ompol : “kok ketawa?”

Gue + Bejo : “hahahahahahahahaha....”

Ompol : “hahahahahahahahaha....”


Akhirnya, gue tau apa maksud dari senyuman om Polisi yang kita lihat dari kejauhan tadi, senyuman Buto ijo. Motor si Bejo akhirnya ditahan di polsek bersama si Bejo yang nungguin bapaknya dateng, kalo dipikir-pikir sih ini salah gue yang ga pake helm, di stop sama Polisi dan ketahuan ga bawa STNK. Tapi semua urusan itu kelar pas bapaknya Bejo dateng dengan membayar sejumlah uang denda dan nunjukin surat-surat yang diminta.


Gue? Udah pulang duluan naek angkot.



2 comments:

  1. Mitosnya serem amat dahh.

    eh iya bener juga, kalau udah pesimis duluan. tapi, perasaan yang salah itu elo deh wkwk buktinya aja kena tilang wkwk

    ReplyDelete
  2. Jangan pernah percaya sama senyuman Ompol. Wakakakkk..

    Eh sekarang kamu di Palembang yak? Aku dulu sempet 3 minggu sik di Palembang. Pernah ditraktir polisi makan laksa jugak. :P

    ReplyDelete

Please leave a comment ..