January 24, 2017

Nikah Waktu Muda


Sebut saja namanya Surti, cewek yang gue taksir waktu SMA dulu. Kita sekolah di SMA yang sama, angkatan yang sama, dan jenis kelamin yang untungnya nggak sama. Fyi, banyak faktor yang bikin cowok itu bisa naksir sama cewek, tapi yang bikin gue naksir sama Surti adalah mukanya yang kayak muka kucing, entah kenapa gue selalu suka cewek yang mukanya kayak muka kucing, tapi untung kelakuannya nggak kayak kucing, kan repot kalo doi suka pup di pasir, hehehe.

Sampe kita lulus SMA, gue sama si Surti nggak pernah jadian, tapi doi udah sempet tau gimana perasaan gue ke dia. Singkat cerita, gue pun pindah ke palembang buat kuliah dan menuntut ilmu di tanah tempat preman-preman terminal kalideres berasal, dan perlahan udah mulai lupa sama Surti. Terakhir kali gue kontak-kontakan sama dia pas pertengahan tahun 2014, dia bilang kalo mau lanjut kuliah sambil kerja di Tangerang. Setelah itu gue ga pernah denger kabar dari Surti lagi.


Kemaren, ga sengaja gue nemu akun instagram Surti si Siluman Kucing. Pas gue kepoin, feed Instagramnya di dominasi sama foto-foto bayi, gue sempet curiga jangan-jangan si Surti ini buka olshop jual-beli bayi. Kecurigaan gue langsung berubah jadi kengenesan pas tau ternyata itu FOTO-FOTO BAYINYA SURTI!!!

*DANG!*

Ternyata Surti udah nikah dan udah punya anak yang usianya sekitar setahunan. Surti adalah salah satu dari mantan-calon-gebetan gue pas SMA yang udah nikah, rata-rata dari mereka milih buat nikah setelah lulus dari SMA, dan gue paling ga ngerti sama jalan pikiran yang kayak gini. Nikah muda, sesuatu yang ga pernah ada di dalem pikiran gue yang jarang mikir ini. Maksudnya gini, masa-masa muda itu kan masa-masa yang penuh gairah, masih banyak tenaga, dan masih bebas buat ngelakuin apa aja. Tapi kenapa di zaman modern kayak sekarang masih ada aja orang yang berpikiran buat nikah muda.

Masa-masa yang harusnya dipake buat bersenang-senang, menciptakan sebuah kenangan yang bisa jadi pemanis kehidupan, malah harus disibukkan untuk ngurus rumah tangga, atau malah sibuk nyari nafkah. Masa-masa yang harusnya dipake buat banyak belajar dan mencoba hal baru yang cenderung beresiko, malah harus dihadapkan oleh sesuatu yang bersifat pasti, karena bagaimana pun juga udah ada orang yang bergantung di pundak kita ketika kita udah nikah.

Ketika memutuskan untuk nikah muda, itu juga berarti memutuskan untuk melepas masa muda, dan berhadapan dengan masalah-masalah yang keputusannya bakal berdampak juga ke rumah tangga. Beda sama waktu belom nikah, kalo kita salah ambil keputusan, at least yang rugi diri kita sendiri. Gue juga sering banget ngeliat kasus orang tua yang ngalamin puber ke-2, karena apa? Karena mereka belom puas dengan masa mudanya. Nah, kita yang masih muda malah nyia-nyiain masa muda kita buat ngurusin rumah tangga atau pusing mikirin nafkah.

“eh, masih mending nikah muda daripada nanti berzinah”

Itu sih tergantung pola pikir, kalo pikiran lo stuck, ga terbuka, dan pikirannya kotor mulu ya masih mending nikah aja sekalian. Tapi satu hal yang pasti, gak baik membanding-bandingkan sesuatu yang buruk dengan sesuatu yang lebih buruk.



Jadi, di postingan ini gue cuma beropini tentang pentingnya menikmati masa muda, jangan sampe nanti kita ngalamin yang namanya puber ke-2 kayak om-om dan tante-tante binal diluar sana. Btw, pemerintah juga berkampanye ngajak kita buat nggak nikah muda lho, karena kasus KDRT, kemiskinan, dan perceraian sebagian besar terjadi sama pasangan rumah tangga yang menikah muda, soalnya anak muda emosinya masih labil, belom terlalu mateng, dan masih suka minta telolet padahal udah nggak jamannya lagi, hehehe.






3 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. agree bangeeet, ngapain nikah muda kalo emang masih belum mateng apalagi segi mental, ujung2nya kan minta bantu orang tua yg malah bkin repot mereka

    ReplyDelete

Please leave a comment ..