Cerita di atas Takjil



Bentar lagi udah lebaran aja nih, gimana puasanya, Udah bolong berapa?

Tiap bulan Ramadhan selalu identik sama yang namanya liburan, dari jaman masih sekolah dulu sampe sekarang udah kuliah selalu banyak liburnya pas puasa, gatau kenapa. Gue inget banget pas masih SD dulu selalu excited tiap menjelang bulan puasa, sampe-sampe gue bingung sendiri, gue seneng karena menyambut datangnya bulan suci yang penuh berkah atau gue seneng karena bisa maen game seharian di rumah tanpa terganggu sama jam sekolah atau jam makan.

Btw, ramadhan kali ini gue selalu buka puasa di rumah, gak pernah buka di luar atau ikut acara bukber segala macem, walaupun lebih mirip anak perawan yang dipingit ga boleh keluar rumah sama orang tuanya, tapi tetep asik-asik aja tuh. Risol buatan nyokap, teh manis anget buatan nyokap, sampe kue bolu selai nanas buatan nyokap bikin gue selalu rindu buka puasa di rumah tiap hari, of course adzan maghrib juga, hehehe.


Kalo inget suasana kayak gini, malah jadi inget jaman-jaman gue pas masih SMA. Fyi, gue adalah anak kost sejati pas masih SMA, tinggal di tanah rantau yang keras, dan jauh dari orang tua menjadikan gue manusia yang STRONG (Stress Tak Tertolong), apa lagi kalo menjelang akhir bulan, buset dah.


Menjelang bulan puasa, biasanya gue nyari masjid yang nyediain acara bagi-bagi takjil, lumayan bisa menyambung hidup sampe nanti sahur. Ajakan temen-temen SMA buat bukber di rumahnya gue manfaatkan sebaik-baiknya, selama bulan puasa gue jadi orang yang humble ga pilih-pilih temen, selagi dia ngajakin buat bukber di rumahnya, dia lah temen gue, sekaligus dewa penyelamat. Apa lagi pas sekolah gue ngadain bukber akbar sebelum libur panjang, biasanya perkelas disuruh siapin sendiri makanan berat sama takjilnya, ntar dijajakan di lapangan sekolah rame-rame (kayak festival budaya di sekolah jepang gitu) sambil denger ceramah dari pak ustadz. Biasanya pas momen-momen kayak gini gue tukeran takjil sama temen-temen gue dari kelas lain, kadang juga maen nyomot aja, rusuh sih tapi memorable banget.

Buka puasa di kost-an jadi jarang, karena bete banget pasti. Masak-masak sendiri, makan-makan sendiri, cuci baju sendiri tidurku sendiri (kok kayak lagu Caca Handika ya). Waktu itu rasanya kangen banget bisa buka puasa sama masakan nyokap, tapi buka puasa waktu itu tetep bewarna karena gue punya banyak temen yang selalu ngajakin bukber dimana-mana. Temen kelas, temen eskul, temen sekolah, temen komunitas, sampe akhirnya gue sadar mereka ga cuma jadi temen, tapi udah jadi bagian dari keluarga gue.


Gue jadi inget, percakapan gue di chat sama salah satu temen kelas gue yang nanyain kapan gue balik lagi ke Tangerang, gue jawab aja gatau kapan soalnya gue udah gak punya sodara yang bisa gue tebengin kalo maen kesana. Dia bilang gini, “Lo emang ga punya sodara atau kerabat yang punya hubungan darah disini, tapi lo punya banyak temen disini yang bisa lebih dari itu. Lo bisa nginep di rumah gue atau siapa pun temen lo disini, kita bukan lagi temen, kita sodara”.

Iya juga sih, gue terlalu mikir kalo yang namanya relationship itu cuma sodara atau orang yang spesial doang, tanpa gue sadari kalo temen juga relationship, karena temen juga orang spesial. Hidup ini lucu, kadang kita kangen sama saat-saat kita jadi anak kost dan tinggal sendirian, kadang kita juga kangen suasana hangat di dalam rumah dengan anggota keluarga lengkap dan masakan nyokap. Jadi, dimana pun posisi kita berada sekarang, nikmatin aja.



2 komentar

  1. Giiiiils, SMA aja udah ngekost :D mandiri sekaliiii :D

    Tapi seneng banget sih, punya temen-temen baik :) hihih

    ReplyDelete
  2. hah SMA udahngekost,gue kirain tuh cuman anak kampus doang. Mandiri amat lu bro.

    ReplyDelete

Please leave a comment ..

My Instagram