Puasa Instagram



Well, belakangan ini instagram jadi toxic banget apalagi pas liat explorenya, mulai dari yang ga penting sampe yang paling ga penting ada, dan yang anehnya tetep aja gue scroll down sampe kuota abis, huhuhu. Mungkin bubble filter instagram gue aja yang isinya konten-konten non-faedah semua, tapi apa daya, diri ini tak sangghup untuk tidak membuka konten-konten non-faedah tersebut. Btw, bubble filter itu semacem algoritma yang dipake instagram buat menu explore mereka, jadi konten yang sering kita buka bakal ditampilin similar content atau konten-konten sejenis yang sering kita kepoin, misalnya kita suka kepo sama video-video gosip, ya explore kita isinya video-video gosip yang sejenis, karena keyword “gosip” udah terfilter otomatis di instagram kita dan membentuk sebuah “bubble” di akun kita, correct me if I wrong. Gue tau ini juga karena research temen yang ngangkat fenomena serupa, hehe.

Jadi, demi menjaga kesehatan dompet dan tabungan nikah, akhirnya gue bikin semacem rules buat diri sendiri yang gue namakan “Puasa Instagram” yang cuma buka instagram di jam-jam tertentu dan bentaran doang biar ga ngabisin kuota, sekedar buat cari tau informasi biar ga cupu-cupu amat kalo diajak ngobrol, at least gue tau apa yang lagi hype.

Sebenernya, segala informasi penting dan menarik itu udah ada di twitter. Gue masih aktif twitteran walopun cuma sekedar jadi silent reader, Berita-berita yang biasanya viral di instagram juga lebih dulu viral di twitter, kayak misalnya berita tentang Lalu Muhammad Zohri yang jadi juara lari 100 m di Finland, gue tahu informasi lengkapnya di twitter, baru dah naik ke instagram. Twitter juga ga terlalu wasting kuota, karena lebih banyak teks ketimbang foto & video. Di twitter juga banyak yang lucu-lucu dan anak-anak twitter ga gampang baper sama isu-isu sensitif, that’s why I really love to twittering!

Di instagram juga ada sih yang lucu-lucu, tapi banyak bapernya, dan satu lagi, kehidupan orang-orang di instagram yang terlalu sempurnahhh dan buat yang ga kuat iman ya bakal terus ngebanding-bandingin hidupnya dengan kehidupan sempurna orang di instagram, dan itu yang dijadiin alasan buat mereka ga mensyukuri nikmat yang Allah udah kasih.

Well, lagi-lagi quick post, haha. Btw, gue nulis ini disela-sela kesibukan pekerjaan yang sebenernya ga sibuk-sibuk amat, bikin desain untuk event, branding produk, dan juga ngejarin revisian thesis proposal, ya demi sesuap nasi dan seperangkat alat sholat, hahaha.


My Instagram